Adakah Pembangunan Vaksin Pfizer COVID-19 Dibiayai oleh Pentadbiran Trump?

Imej melalui Agensi / Penyumbang Anadolu

Tuntutan

Penyelidikan dan pengembangan vaksin Pfizer COVID-19, yang terbukti berkesan 90% terhadap SARS-CoV-2 pada November 2020, dibiayai oleh Operasi Warp Speed ​​Presiden AS Donald Trump.

Penarafan

Salah Salah Mengenai penilaian ini

Asal

Setelah lebih dari satu tahun berlalu sejak COVID-19 dinyatakan sebagai wabak, Snopes masih ada bergaduh 'infodemik' khabar angin dan maklumat yang salah, dan anda boleh membantu. Ketahui apa yang telah kami pelajari dan cara menyuntik diri daripada maklumat salah COVID-19. Baca fakta terkini memeriksa mengenai vaksin. Hantar sebarang khabar angin dan 'nasihat' yang anda hadapi. Menjadi Ahli Pengasas untuk membantu kami mengambil lebih banyak pemeriksa fakta. Dan, sila ikuti CDC atau WHO untuk panduan melindungi komuniti anda dari penyakit.

Pada bulan-bulan terakhir tahun 2020, para saintis di seluruh dunia berlumba-lumba mengembangkan vaksin untuk novel coronavirus, yang pada ketika itu mempunyai dicapai lebih daripada 50 juta kes dan mengakibatkan kematian sekurang-kurangnya 1.2 juta orang.



Pada 9 November, syarikat biofarmaseutikal Pfizer mengumumkan di baru dilancarkan - bukan jurnal yang dikaji oleh rakan sebaya — bahawa hasil sementara yang menguji keberkesanan calon vaksin BNT162b2 menunjukkan kadar kejayaan 90% dalam melindungi terhadap jangkitan COVID-19, menjadikannya salah satu potensi imunisasi pertama dan paling menjanjikan setakat ini.



Dan ahli politik cepat mempertimbangkan. Wakil Presiden A.S. Mike Pence mengatakan dalam tweet bahawa perkongsian awam-swasta antara pentadbiran Presiden A.S. Donald Trump dan Pfizer membawa kejayaan vaksin:

Sementara mantan Duta Besar AS untuk PBB Nikki Haley, yang kebijakannya sangat dekat dengan Trump, mengemukakan gagasan bahawa vaksin itu adalah bagian dari Operasi Warp Speed ​​(OWS) presiden, sebuah usaha yang dipimpin oleh Pentadbiran Trump untuk mempercepat pengujian COVID -19 vaksin dan terapi:

Tuntutan ini adalah separuh kebenaran dan salah menggambarkan peranan yang dimainkan OWS dalam mengembangkan calon vaksin ini. Walaupun penemuan vaksin yang sangat awal kelihatan menjanjikan, namun tinjauan terperinci mengenai penemuan yang dilaporkan menunjukkan bahawa ada sebab untuk berhati-hati mengenai ketersediaan dan ketepatan masa.

Apakah Kelajuan Warp Operasi?

Perjanjian antara OWS dan Pfizer diumumkan pada bulan Julai baru dilancarkan yang menggariskan tawaran oleh pemerintah A.S. untuk menerima 100 juta dos (dengan pilihan untuk memperoleh hingga 500 juta lebih dos) vaksin - sementara menunggu persetujuan oleh Pentadbiran Makanan dan Dadah A.S. (FDA) - dengan harga $ 1.95 bilion.

'Hari ini adalah hari yang hebat untuk sains dan kemanusiaan. Kumpulan hasil pertama dari percubaan vaksin Fasa 3 COVID-19 kami memberikan bukti awal mengenai kemampuan vaksin kami untuk mencegah COVID-19, ”kata Dr. Albert Bourla, Ketua dan CEO Pfizer.

'Kami mencapai tonggak penting ini dalam program pengembangan vaksin kami pada saat dunia sangat memerlukannya dengan kadar jangkitan menetapkan rekod baru, rumah sakit yang hampir berkapasitas tinggi dan ekonomi yang berjuang untuk dibuka semula. Dengan berita hari ini, kami merupakan langkah penting untuk memberikan kejayaan yang sangat diperlukan kepada orang-orang di seluruh dunia untuk membantu mengakhiri krisis kesihatan global ini. '

OWS adalah usaha bersama oleh pentadbiran Trump dan jabatan Pertahanan AS (DOD) dan Kesihatan dan Perkhidmatan Manusia (HHS) sebagai tindak balas terhadap pandemik COVID-19, yang dilancarkan pada 15 Mei untuk 'mempercepat pengujian, persediaan, pengembangan, dan pengedaran vaksin, terapi dan diagnostik yang selamat dan berkesan ”menjelang Januari 2021. Sebahagian misinya adalah untuk mempercepat proses kelulusan vaksin dari 73 bulan biasa hingga hanya 13 bulan. Umumnya, menerima kelulusan untuk ubat atau terapi baru adalah proses yang panjang dan lesu yang kadang-kadang boleh bertahan bertahun-tahun.

Jabatan Pertahanan

SENDIRI ditawarkan $ 456 juta untuk projek penyelidikan dan pembangunan vaksin menjelang Johnson & Johnson untuk ujian klinikal Tahap 1, serta sejumlah $ 955 juta hingga Moden untuk ujian klinikal peringkat akhir. Walau bagaimanapun, $ 1.95 bilion yang diperuntukkan untuk Pfizer adalah untuk pembuatan besar-besaran dan pengedaran di seluruh negara. Ringkasnya, pemerintah berhasrat untuk membeli dosis vaksin dari Pfizer setelah vaksin yang efektif tersedia, tetapi ia tidak membiayai penyelidikan dan pengembangan vaksin Pfizer.

'Pfizer bangga menjadi salah satu daripada pelbagai pengeluar vaksin yang berpartisipasi dalam Operation Warp Speed ​​sebagai pembekal vaksin COVID-19 yang berpotensi,' kata Sharon Castillo, jurucakap Pfizer, kepada Snopes melalui e-mel. 'Walaupun Pfizer mencapai perjanjian pembelian lanjutan dengan pemerintah A.S., syarikat itu tidak menerima dana Biomedical Advanced Research and Development Authority (BARDA) untuk proses penyelidikan dan pengembangan. Semua pelaburan untuk R&D dan pembuatan telah dibuat oleh Pfizer yang berisiko. '

Secara teknikal, kerja yang dilakukan oleh Pfizer dan rakannya, pembuat ubat Jerman BioNTech, adalah pengembangan OWS dan beroperasi berdasarkan perjanjian untuk memenuhi matlamat OWS untuk memberikan 300 juta dos vaksin pada tahun 2021. Sebagai sebahagian daripada perjanjian, Kerajaan AS akan menerima 100 juta dos setelah kejayaan pembuatan vaksin dan persetujuannya oleh FDA. Namun, itu tidak berarti bahawa pemerintah memiliki tangan dalam penyelidikan atau pengembangan vaksin. Sebaliknya, ia hanya bersetuju untuk membeli vaksin dari syarikat setelah mereka mendapat persetujuan akhir.

'Kami membuat keputusan awal untuk memulai pekerjaan klinikal dan pembuatan skala besar dengan risiko kami sendiri untuk memastikan produk itu akan segera tersedia jika ujian klinikal kami terbukti berjaya dan Pemberian Penggunaan Kecemasan diberikan. Kami merasa terhormat untuk menjadi bagian dari usaha ini untuk memberi orang Amerika akses kepada perlindungan dari virus yang mematikan ini, ”kata Dr Albert Bourla, ketua dan CEO Pfizer pada waktu itu.

Pfizer dan BioNTech mempunyai perjanjian serupa dengan Kesatuan Eropah .

Apa Yang Kita Tahu Mengenai Vaksin?

Maklumat terperinci mengenai vaksin Pfizer tidak tersedia. Apa yang kita tahu adalah bahawa BNT162b2 adalah vaksin berasaskan mRNA yang mengandungi Protein lonjakan SARS-CoV-2 - protein yang sama yang disasarkan oleh hampir semua kajian vaksinasi - yang membolehkan virus memasuki sel manusia dan menimbulkan tindak balas imun dari inangnya. Dos pertama ditadbir kepada peserta kajian A.S., separuh daripadanya menerima vaksin dan separuh lagi plasebo, dilakukan pada bulan Mei melalui suntikan intramuskular, yang serupa dengan suntikan selesema. Sebagai sebahagian daripada percubaan plasebo secara rawak, masing-masing dua dos diberikan tiga minggu selain vaksin tidak berlaku sepenuhnya sehingga sekurang-kurangnya seminggu selepas dos akhir. Itu bermakna seseorang tidak dapat mengharapkan perlindungan sehingga kira-kira sebulan setelah mereka diimunisasi.

Simulasi tiga dimensi protein coronavirus spike sebelum mengikat reseptor sel manusia. Universiti Arkansas

Analisis hasil sementara menunjukkan bahawa vaksin 90% berkesan untuk mencegah penyakit pada sukarelawan kajian yang tidak mempunyai bukti jangkitan COVID-19 sebelumnya - kadar yang serupa dengan vaksin campak ditadbir pada awal kanak-kanak. Tidak ada masalah keselamatan yang diamati, tetapi ketika perbicaraan berlanjutan, penemuan itu dapat berubah.

Itu kerana hasilnya berdasarkan data terhad dari percubaan klinikal awal, dan tidak jelas sama ada vaksin mencegah jangkitan atau hanya mengurangkan gejala.

'Ini adalah perkembangan yang sangat tepat pada masanya dan menggembirakan untuk mendapatkan vaksin yang berkesan. Adalah sukar untuk menilai sepenuhnya data sementara tanpa lebih banyak maklumat tetapi nampaknya vaksin ini dapat melindungi dari penyakit COVID-19, ' kata Lawrence Young, seorang profesor onkologi molekul di Warwick Medical School. 'Persoalan besar adalah apakah vaksin dapat menyekat jangkitan virus dan penularan selanjutnya. Data tambahan ini akan dihasilkan ketika kes-kes yang disahkan selanjutnya dikenal pasti dan dianalisis. '

Hasil 'menjanjikan' disambut dengan dorongan dan skeptis oleh masyarakat ilmiah yang lebih luas, yang pada umumnya mengatakan bahwa ia tetap 'optimis dengan hati-hati.' Pertama dan terpenting, hasilnya sementara dan masih menunggu hasil percubaan penuh, yang bermaksud bahawa ini adalah penemuan yang tidak ditinjau oleh rakan sebaya yang diterbitkan pada pertengahan percubaan klinikal. Melepaskan penemuan di tengah-tengah percubaan dapat mempengaruhi integriti kajian lebih lanjut, berpotensi memihak kepada bagaimana peserta kajian masa depan bertindak balas atau bagaimana pemerhatian mereka dilaporkan. Ini seterusnya dapat menjadikan tindak lanjut jangka panjang dengan pengacakan yang mencukupi lebih mencabar.

Terdapat batasan penting lain untuk penyelidikan yang mesti dipertimbangkan. Snopes membaca kajian 123 halaman dokumen protokol dan mendapati bahawa sementara para penyelidik menggambarkan lebih daripada 43,000 peserta sebagai 'etnik yang pelbagai', mereka tidak menyatakan ciri-ciri lain yang boleh menjadikan jangkitan seseorang individu lebih melampau, seperti usia atau penyakit bersama. Walaupun ditulis bahawa peserta kajian berusia antara 18 dan 85 tahun, demografi sebenar mereka tidak diketahui. Selanjutnya, individu yang berisiko tinggi mendapat jangkitan teruk dikeluarkan dari ujian pertama dan penemuan awal tidak menentukan berapa lama vaksinasi berlangsung.

NurPhoto / Penyumbang

adakah george floyd mempunyai rap rap
Bilakah Vaksin Akan Tersedia?

Walaupun setelah mengatasi batasan, hasil vaksin yang berkesan tidak akan dirasakan dengan segera.

'Dengan kehendak terbaik di dunia, vaksin ini - atau vaksin lain yang sedang dalam percubaan - tidak akan mengubah keadaan bagi kebanyakan kita pada musim sejuk ini,' kata Elenor Riley, seorang profesor imunologi dan penyakit berjangkit di University of Edinburgh.

'Jadi, kita semua harus menerima bahawa langkah-langkah kesihatan awam yang ada sekarang akan tetap diterapkan sekurang-kurangnya hingga akhir musim sejuk, mungkin lebih lama. Tetapi jika vaksin ini menepati janji awal ini, dan vaksin lain berfungsi dengan baik, kita mungkin dapat menantikan musim panas dan musim luruh yang lebih baik pada tahun 2021. '

Sekiranya vaksin terbukti sangat efektif di peringkat masyarakat yang lebih luas, para pakar memberi amaran bahawa masih perlu ada kepercayaan dan sokongan orang ramai - satu cabaran yang diberikan oleh sebilangan pemimpin politik dengan cepat menolak keparahan wabak tersebut.

Maka terdapat cabaran logistik untuk membuat dan mengedarkan vaksin di seluruh dunia. Dos pertama mesti diutamakan untuk pekerja penjagaan kesihatan dan penduduk yang rentan. Dan cabaran logistik terletak pada pembuatan dan pemberian vaksin yang perlu disimpan dan dikekalkan pada suhu yang sangat rendah (-94 hingga -112 darjah Fahrenheit).

Ketika dunia menunggu, para ahli memperingatkan bahawa janji vaksin tidak dapat membiarkan penemuan itu 'membuat rasa puas hati' dan menyebabkan orang-orang menjauhi petunjuk kesihatan masyarakat. Pada akhir pengumuman calon vaksin, kebanyakan negara di dunia melihat peningkatan besar dalam kes koronavirus baru yang dilaporkan setiap hari pada bulan Oktober dan November, menurut data diterbitkan oleh Johns Hopkins Coronavirus Resource Center. Pada 4, 5 dan 6 November, Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit dilapor lebih daripada 100,000 kes coronavirus baru setiap hari

Apa Yang Berlaku Seterusnya?

Pfizer terpakai untuk kebenaran penggunaan kecemasan ( USA vaksin dua dos dengan FDA pada 20 November. Pada ketika ini, penyelidik telah mengumpulkan dua bulan data keselamatan yang diperlukan untuk menggunakan ubat tersebut dalam beberapa kes. Walau bagaimanapun, itu bukan merupakan persetujuan penuh terhadap ubat tersebut. Pada masa penulisan ini, hanya 94 daripada hampir 44,000 peserta percubaan yang telah dijangkiti COVID-19 dan kajian ini dijangka akan berlanjutan sehingga sekurang-kurangnya 164 orang positif.

Walaupun data keselamatan dan keberkesanan jangka panjang masih belum dapat dilihat, dianggarkan pengilang dapat menghasilkan hingga 50 juta dos vaksin di seluruh dunia pada tahun 2020 dan hingga 1,3 miliar dos pada tahun 2021 untuk diedarkan berdasarkan keperluan jika EUA diberikan.

Kajian Pfizer adalah dianggarkan akan disiapkan pada 11 Disember 2022.