Sebilangan Defendan 6 Januari Cuba Menggunakan Kewartawanan Sebagai Pertahanan Rusuhan

FILE - Pada 6 Januari 2021, gambar fail, penyokong Trump berkumpul di luar Capitol di Washington. Beberapa orang yang dituduh menyerang Capitol A.S. pada 6 Januari mendakwa mereka hanya berada di sana untuk mencatat sejarah sebagai wartawan, dan tidak menyertai pemberontakan yang mematikan. Pakar mengatakannya

Imej melalui Foto AP / John Minchillo

Artikel ini diterbitkan semula di sini dengan izin dari The Associated Press . Kandungan ini dikongsi di sini kerana topik ini mungkin menarik minat pembaca Snopes, namun tidak mewakili karya penyemak fakta atau editor Snopes.



Penyokong Trump yang menyerbu Capitol A.S. pada bulan Januari mencipta banyak bukti yang menyusahkan diri sendiri, dengan lengkap mendokumentasikan tindakan dan kata-kata mereka dalam video dan siaran media sosial. Sekarang beberapa orang yang beramai-ramai di kamera beramai-ramai mendakwa mereka hanya ada di sana untuk mencatat sejarah sebagai wartawan, untuk tidak bergabung dalam pemberontakan yang mematikan.



Tidak mungkin mana-mana wartawan yang mengisytiharkan diri dapat mempertahankan pembelaan yang layak di dasar kebebasan bersuara Pindaan Pertama, kata para pakar. Mereka menghadapi kemungkinan besar jika video menangkap mereka bertindak lebih seperti perusuh daripada pemerhati yang tidak memihak. Tetapi ketika internet telah meluas dan mengaburkan definisi wartawan, ada yang kelihatan ingin mencuba.

Sekurang-kurangnya lapan defendan yang didakwa dalam rusuhan 6 Januari telah mengidentifikasi diri mereka sebagai wartawan atau pembuat filem dokumentari, termasuk tiga orang yang ditangkap bulan ini, menurut tinjauan Associated Press mengenai rekod mahkamah dalam hampir 400 kes persekutuan.



Pemberontakan itu menyebabkan kematian lima orang, termasuk seorang polis, dan ada ratusan cedera. Beberapa perusuh mengurus dan mengancam wartawan dan jurugambar yang diberi kepercayaan untuk membuat liputan Kongres dan berusaha menutup kekacauan pada hari itu. Sekumpulan wartawan AP telah mencuri dan memusnahkan peralatan fotografi di luar bangunan.

Seorang defendan, Shawn Witzemann, mengatakan kepada pihak berkuasa bahawa dia berada di dalam Capitol selama rusuhan itu sebagai bagian dari karyanya dalam video live streaming pada tunjuk perasaan dan sejak itu berpendapat bahawa dia ada di sana sebagai wartawan. Penjelasan itu tidak mempengaruhi FBI. Tukang paip dari Farmington, New Mexico, dituduh bergabung dalam demonstrasi di Capitol sementara Kongres mengesahkan kemenangan pilihan raya Joe Biden ke atas Donald Trump.

'Saya mencari kebenaran. Saya bercakap dengan sumber. Saya mendokumentasikan. Saya memberikan komen. Ini semua adalah wartawan, ”kata Witzemann kepada sebuah stesen televisyen New Mexico selepas penangkapannya pada 6 April. Dia tidak menjawab mesej media sosial dan e-mel dari AP.



Acara berita Witzemann setiap malam bertajuk 'Majlis Armenia untuk Kebenaran dalam Kewartawanan' - secara sindiran, kata peguamnya. Di laman YouTube-nya, yang memiliki lebih dari 300 pelanggan, rancangan itu mengatakan bahawa 'memberikan komentar dan analisis yang tidak sopan dan memancing pemikiran, pada berbagai subjek yang eklektik.'

Seorang defendan lain bekerja untuk Infowars, laman web sayap kanan yang dikendalikan oleh ahli teori konspirasi Alex Jones. Yang lain memiliki platform yang diberi nama 'Political Trance Tribune,' 'Insurgence USA,' 'Thunderdome TV' dan 'Murder the Media News.'

Tetapi walaupun internet telah memberi platform kepada lebih banyak orang untuk menggunakan suara mereka, definisi 'wartawan' tidak begitu luas ketika dipraktikkan di mahkamah, kata Lucy Dalglish, dekan Philip Merrill College of Journalism dari University of Maryland, yang pernah mengamalkan undang-undang media sebagai peguam.

Dia mengatakan bahawa adalah perkara yang mudah untuk membuat bahawa defendan rusuhan Capitol bukan wartawan kerana wartawan dan jurugambar mesti mempunyai tauliah untuk bekerja di sana. Dia mengatakan mana-mana defendan yang ditangkap dalam video yang mendorong perusuh tidak boleh mengaku sebagai wartawan.

'Anda, pada saat itu, seorang aktivis dengan telefon bimbit, dan ada banyak aktivis dengan video hak cipta yang menjualnya kepada organisasi berita,' kata Dalglish. 'Itu tidak menjadikan mereka wartawan.'

Malah wartawan dan jurugambar berita yang berwibawa tidak kebal dari pendakwaan jika mereka melanggar undang-undang mengenai pekerjaan itu, kata Jane Kirtley, yang mengajar etika dan undang-undang media di University of Minnesota.

'Ini bukan kad bebas penjara,' kata Kirtley.

Samuel Montoya, seorang penyunting video Infowars, ditangkap pada hari Selasa di Texas atas tuduhan termasuk menghalang jalan masuk ke perkarangan Capitol. Montoya bercakap dalam pertunjukan Infowars tentang menyaksikan seorang pegawai polis menembak dan membunuh seorang wanita di dalam Capitol.

Montoya juga merakam dan menceritakan video ketika berjalan di bangunan, kadang-kadang menyebut dirinya sebagai wartawan sambil memakai topi merah 'Make America Great Again'.

'Kami akan melakukan apa sahaja untuk MAGA,' katanya, menurut FBI.

Montoya memberitahu seorang hakim pada hari Rabu bahawa dia bekerja untuk Infowars dan menyebutkan bahawa Jones juga berada di Washington pada 6 Januari. Jones tidak didakwa dalam rusuhan itu, tetapi Montoya bertanya apakah kembali bekerja atau menghubungi bosnya dapat melanggar syarat pembebasan praperadilannya .

'Saya pasti faham apa yang anda minta kerana ini juga merupakan acara berita dan anda bekerja dalam perniagaan berita atau maklumat, tetapi ini adalah garis yang harus anda berhati-hati sendiri,' Hakim Daerah AS Kata Susan Hightower.

Troll internet paling kanan Tim 'Baked Alaska' Gionet, yang ditangkap kurang dari dua minggu selepas rusuhan, menyiarkan video langsung yang menunjukkan dirinya di dalam Capitol dan mendorong penunjuk perasaan lain untuk tinggal. Penyiasat mengatakan Gionet juga dengan tidak sopan memanggil seorang perwira sebagai 'pematah sumpah' dan melaungkan, 'Rumah siapa? Rumah kami!'

Pendakwa mempertikaikan bahawa Gionet adalah wartawan. Peguamnya mengatakan bahawa bekas pekerja BuzzFeed hanya pergi ke Washington untuk membuat rakaman apa yang berlaku.

'Itulah yang dia lakukan. 6 Januari tidak berbeza, ”kata peguam bela Zachary Thornley dalam pengadilan.

Seorang lagi defendan, John Earle Sullivan, mengetuai kumpulan penganjur protes 'Insurgence USA' dan mengidentifikasi dirinya sebagai aktivis dan wartawan yang memfilmkan protes, kata FBI. Peguam pertahanan Steven Kiersh mencabar larangan memerintahkan mahkamah terhadap penggunaan internet dan media sosial oleh Sullivan.

Sullivan 'sah bekerja sendiri sebagai dokumentari dan sangat menindas jika dia tidak diizinkan untuk melanjutkan bidang pekerjaan utamanya untuk jangka waktu yang lama,' tulis Kiersh dalam surat-surat mahkamah, dengan menyertakan resit untuk pekerjaan yang dilakukan Sullivan untuk CNN dan kedai berita lain.

Sullivan dituduh mengatakan, 'Mari kita bakar ini (meletupkan),' setelah massa melanggar sekatan keselamatan, memasuki Capitol melalui tingkap yang pecah dan memberitahu petugas di dalam untuk mundur.

Peguam Witzemann berpendapat bahawa melarangnya pergi ke luar New Mexico akan melanggar hak Pindaan Pertama sebagai wartawan bebas. Tuduhan terhadap Witzemann termasuk kemasukan ganas dan tingkah laku yang tidak teratur di Capitol.

Selepas penangkapannya, Witzemann memberitahu KOB-TV bahawa orang lain telah melanggar sekatan di luar Capitol sebelum dia tiba.

hembus asap maksud pantat anda

'Satu-satunya tujuan saya adalah untuk sampai ke depan aksi, jadi untuk berbicara, untuk memfilmkannya,' katanya.

Defendan lain yang dikenali sebagai wartawan telah dikaitkan dengan kumpulan atau gerakan ekstremis oleh pihak berkuasa persekutuan.

Nicholas DeCarlo memberitahu Los Angeles Times bahawa dia dan seorang lagi perusuh yang dituduh, Nicholas Ochs, adalah wartawan. Tetapi FBI mengatakan Ochs dan DeCarlo adalah Proud Boys dan pengeluar kandungan yang dikenal pasti untuk forum dalam talian yang disebut 'Murder the Media News.'

Pendakwa mengatakan DeCarlo menulis 'Murder The Media' di sebuah pintu di bangunan itu. Ketika pihak berkuasa kemudian menggeledah rumah DeCarlo, mereka menjumpai foto DeCarlo dan Ochs yang dibingkai berpose di depan pintu dengan ibu jari.