Laporan: Pandemik Meningkatkan Anti-Semitisme, Memaksakannya Dalam Talian

FILE - Dalam foto fail 4 Desember 2019 ini, ketua Strasbourg Rabbi Harold Abraham Weill melihat makam yang dirusak di tanah perkuburan Yahudi di Westhoffen, sebelah barat kota Strasbourg, Perancis timur. Penguncian virus Coronavirus pada tahun 2020 mengalihkan beberapa kebencian anti-Semitik secara dalam talian, di mana teori konspirasi menyalahkan orang Yahudi atas kehancuran perubatan dan ekonomi wabak itu, para penyelidik Israel di Tel Aviv University

Imej melalui Foto AP / Jean-Francois Badias

Artikel ini diterbitkan semula di sini dengan izin dari The Associated Press . Kandungan ini dikongsi di sini kerana topik ini mungkin menarik minat pembaca Snopes, namun tidak mewakili karya penyemak fakta atau editor Snopes.



Setelah lebih dari satu tahun berlalu sejak COVID-19 dinyatakan sebagai wabak, Snopes masih ada bergaduh 'infodemik' khabar angin dan maklumat yang salah, dan anda boleh membantu. Ketahui apa yang telah kami pelajari dan cara menyuntik diri daripada maklumat salah COVID-19. Baca fakta terkini memeriksa mengenai vaksin. Hantar sebarang khabar angin dan 'nasihat' yang anda hadapi. Menjadi Ahli Pengasas untuk membantu kami mengambil lebih banyak pemeriksa fakta. Dan, sila ikuti CDC atau WHO untuk panduan melindungi komuniti anda dari penyakit.

TEL AVIV, Israel (AP) - Koronavirus penutupan tahun lalu mengalihkan beberapa kebencian anti-Semit secara dalam talian, di mana teori konspirasi menyalahkan orang Yahudi untuk kemusnahan perubatan dan ekonomi wabak tersebut, kata penyelidik Israel pada hari Rabu. Itu menimbulkan kebimbangan mengenai peningkatan anti-Semitisme di dunia pasca-wabak.



Penemuan itu, yang dibuat dalam laporan tahunan oleh penyelidik Universiti Tel Aviv mengenai anti-Semitisme, menunjukkan bahawa pengasingan wabak sosial menjauhkan orang Yahudi dari mereka yang ingin mencederakan mereka.

Jumlah insiden ganas terhadap Yahudi di sekitar 40 negara menurun tahun lalu, dari 456 ke 371 - kira-kira tahap yang sama yang dilaporkan oleh penyelidik dari 2016 hingga 2018.



Dalam talian, pemandangannya jauh berbeza, para penyelidik melaporkan - tanda amaran yang berpotensi bahawa apabila sekatan pandemi mereda, tingkah laku kebencian terhadap orang-orang Yahudi dapat meningkat seperti yang telah berlaku dalam beberapa perjuangan bersejarah umat manusia yang lain.

'Kebencian anti-Yahudi dalam talian tidak akan kekal dalam talian,' kata Moshe Kantor, presiden Kongres Yahudi Eropah. 'Kita harus bersiap sedia bahawa teori konspirasi anti-Semit dapat menyebabkan serangan fizikal terhadap orang Yahudi ketika penutupan berakhir.'

Kantor Pusat Teluriv untuk Kajian Yahudi Eropah Kontemporari mengeluarkan laporannya setiap tahun pada malam Hari Peringatan Holocaust Israel, yang bermula pada hari Rabu pada waktu matahari terbenam.



Pasukan penyelidik mendapati bahawa teori konspirasi anti-Semit berkembang setelah coronavirus mula tersebar di seluruh dunia pada Februari 2020.

Ketika pihak berkuasa kesihatan dunia menyatakan wabak pada bulan Mac, orang-orang dipaksa berada di dalam dan menjauh antara satu sama lain. Tetapi di sana, mereka masuk dalam talian dan banyak yang terdedah kepada teori konspirasi yang menyalahkan pelbagai kumpulan etnik dan agama atas malapetaka itu, termasuk Yahudi.

Teori-teori palsu pada umumnya berjalan seperti ini, menurut laporan: Yahudi dan Israel mencipta dan menyebarkan virus sehingga mereka dapat menyelamatkan dunia dengan vaksin yang menguntungkan.

Kecenderungan itu menggemakan bentuk anti-Semitisme kuno yang menyalahkan orang Yahudi kerana menyebarkan penyakit dan tragedi lain. Para penyelidik juga menyatakan bahawa ahli teori konspirasi membuat perbandingan yang salah antara sekatan kesihatan dan vaksin dan Holocaust, di mana Nazi membunuh lebih dari 6 juta orang Yahudi.

Trend anti-Semit merosot pada musim panas, kata laporan itu, tetapi meningkat pada musim gugur dengan berita mengenai perkembangan vaksin. Sementara itu, kempen pilihan raya presiden yang memecah belah di A.S. berfungsi sebagai tanah subur bagi munculnya teori konspirasi, katanya.

Dalam talian, mesej anti-Semitik tersebar, termasuk bukti anekdot yang membimbangkan bahawa mereka yang mengulanginya bukan hanya berasal dari kalangan ekstremis tetapi dari 'populasi yang tidak mempunyai identiti politik atau ideologi yang jelas,' kata laporan itu. Mereka yang disalahkan termasuk keluarga Rothschild , jutawan George Soros dan Yahudi ultra-Ortodoks yang melanggar peraturan keselamatan dan di antaranya virus itu meningkat.

obama menendang wartawan keluar dari sidang media

Sementara itu pada tahun 2020, jumlah kecederaan fizikal dalam insiden anti-Semit menurun sebanyak 37%, dari 170 pada tahun 2019, menjadi 107. Kerosakan harta benda swasta juga menurun sebanyak 35%, dari 130 menjadi 84 insiden, menurut laporan itu.

Tetapi bukti lain menunjukkan bahawa sentimen kebencian masih ada, laporan itu dijumpai.

Trend yang membimbangkan termasuk peningkatan secara beransur-ansur dalam insiden ganas di Amerika Syarikat dan peningkatan yang lebih tinggi di Jerman. Di kedua-dua negara, vandalisme menyumbang kebanyakan kejadian.

Penodaan tanah perkuburan Yahudi dan peringatan lain meningkat sebanyak seperempat dalam jangka masa itu. Bilangan rumah ibadat yang dirusak juga meningkat, sebanyak 19%.

Platform media besar seperti Twitter dan Facebook, sementara itu, menyekat penyiaran rasis dan palsu. Tetapi itu hanya mendorong ahli teori konspirasi ke sudut paling gelap di web, di mana mereka sukar dihitung, kata laporan itu.

Laporan itu mengatakan bahawa serangan itu meningkat dalam keagresifan dan penganiayaan secara lisan ketika pelampau mengetengahkan teori palsu mengenai penyebaran virus, kejatuhan ekonomi dunia, dan siapa yang harus disalahkan. Di antara kartun dan teori palsu yang didokumentasikannya, laporan itu mencatat satu fenomena yang disebutnya sebagai 'pengeboman zum', di mana para pelampau akan masuk ke dalam persidangan video di kalangan ahli rumah ibadat, pusat komuniti Yahudi dan organisasi pendidikan.

Tujuannya adalah untuk menyiarkan swastikas dan menyampaikan persembahan dan pidato anti-Semit, kata laporan itu.