Orang yang Mempunyai Kecerdasan Emosi yang Lebih Besar Lebih Baik Mengesan Maklumat yang Salah

berita palsu

Imej melalui Shutterstock / Inked Pixel

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, penyelidikan dalam sains psikologi dan sains politik telah mulai menilai siapa yang mendapat berita palsu dan bagaimana kita dapat membantu orang mengesan dan membuangnya.




Artikel ini mengenai berita palsu diterbitkan semula di sini dengan izin dari Perbualan . Kandungan ini dikongsi di sini kerana topik ini mungkin menarik minat pembaca Snopes, namun tidak mewakili karya penyemak fakta atau editor Snopes.




Penyebaran maklumat yang salah - dalam bentuk khabar angin yang tidak berasas dan propaganda yang sengaja menipu - bukanlah perkara baru. Walaupun pada zaman dahulu, Antony dan Cleopatra dilemparkan sebagai penjahat melalui berita palsu dikongsi oleh Octavian.

Walau bagaimanapun, percambahan global media sosial, kitaran berita 24 jam dan keinginan pengguna untuk berita - dengan serta-merta potongan - bermakna bahawa hari ini, maklumat yang salah lebih banyak dan dapat diakses daripada sebelumnya.



Berita palsu terutamanya berkaitan dengan acara berprofil tinggi seperti Referendum Brexit 2016 , Pilihan raya presiden AS 2016 , dan wabak tersebut . Ini telah menggoyahkan kepercayaan terhadap institusi, pemerintah dan bahkan vaksin COVID.

Tetapi kajian baru kami menunjukkan berita palsu tidak mempengaruhi semua orang sama. Orang yang mempunyai kecerdasan emosi yang lebih baik lebih baik mengesannya.

Berita yang tidak boleh dipercayai

Apa yang diperoleh oleh penyedia berita palsu dari penyebaran maklumat yang salah? Secara umum, mereka mungkin berusaha untuk mengesahkan pandangan ekstrem, politik atau sebaliknya. Tetapi pada peringkat asas, jawapannya adalah wang.



Penyedia berita palsu berusaha untuk menarik perhatian pengguna dengan tuntutan liar dengan harapan mereka akan mengkliknya dan pergi ke laman web sumber atau membagikannya. Penyedia kemudian dapat meningkatkan pendapatan melalui iklan di laman web mereka. Semakin banyak tuntutan yang luar biasa, semakin besar kemungkinan orang mengklik atau membagikannya. Semakin banyak lalu lintas laman web yang diterima oleh penyedia, semakin banyak pendapatan iklan yang dapat mereka hasilkan.

Sekumpulan empat orang duduk di sofa melihat telefon mereka.

Semakin banyak anda mengklik, semakin banyak saya dibayar.
Shutterstock / fizkes

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, penyelidikan dalam sains psikologi dan sains politik telah mulai menilai siapa yang mendapat berita palsu dan bagaimana kita dapat membantu orang mengesan dan membuangnya.

Pada tahun 2019 Gordon Pennycook, seorang penyelidik psikologi di University of Regina di Kanada, dan rakan-rakannya menilai pelbagai faktor yang boleh mempengaruhi individu mana yang lebih kurang terdedah kepada berita palsu, menggunakan peserta dan item berita yang berkaitan dengan iklim politik terpolarisasi di Amerika Syarikat. Mereka mendapati bahawa mampu untuk berfikir secara analitik adalah salah satu pendorong utama dalam pengesanan berita palsu yang berjaya.

Melihatnya

Penyelidikan baru kami adalah kerjasama antara kami, dua pakar dalam dasar pemerintahan dan awam - Mark Shephard dan Narisong Huhe - dan Stephanie Preston, pelajar yang mengetuai kajian ini. Kami berusaha untuk membangun dan melengkapkan karya Pennycook, dengan menilai pengesanan berita palsu dalam sampel peserta UK di pelbagai topik berita termasuk kesihatan, jenayah, imigrasi, pendidikan dan perubahan iklim.

Peserta ditanya sejumlah soalan berbeza mengenai kebenaran setiap berita. Respons mereka menghasilkan skor pengesanan berita palsu secara keseluruhan. Walaupun membezakan yang sebenarnya dari kandungan berita palsu memang mencabar, rata-rata peserta lebih cenderung membuat keputusan yang betul daripada tidak.

Melihat prestasi kumpulan, kami ingin menilai sama ada terdapat hubungan antara orang yang mempunyai tahap kecerdasan emosi yang lebih tinggi - kesedaran dan keupayaan untuk mengatur emosi anda dan memahami emosi orang lain - dan mereka yang dapat mengesan berita palsu .

Kami tertanya-tanya adakah mungkin mereka yang mempunyai tahap kecerdasan emosi yang lebih tinggi lebih baik membuang kandungan emosional dan hiperbolik yang terlalu kerap yang sering menjadi sebahagian daripada berita palsu, sehingga memberi tumpuan yang lebih besar pada kebenaran kandungan itu sendiri.

Kami menguji kecerdasan emosi peserta menggunakan soal selidik. Sudah tentu, mereka yang mempunyai kecerdasan emosi yang lebih baik dapat mengesan kandungan berita palsu.

Berita baiknya adalah bahawa penyelidikan yang ada menunjukkan bahawa kecerdasan emosi adalah sesuatu yang dapat diperbaiki pada orang. Kami kini berusaha untuk mengembangkan cara untuk melatih orang dalam kecerdasan emosi, sebagai cara untuk meningkatkan kemampuan mereka untuk mengesan berita palsu.

Dengan berbuat demikian, berdasarkan penemuan kami, ini akan membantu individu mengetahui dengan lebih tepat tahap berita mana yang selamat dan boleh dikongsi, dan yang salah maklumat dan mengelirukan.


Tony Anderson , Felo Pengajaran Kanan dalam Psikologi, Universiti Strathclyde dan David James Robertson , Pensyarah Psikologi, Universiti Strathclyde

Artikel ini diterbitkan semula dari Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal .