Asal-usul Hiasan Krismas: Menghias Dewan Sejarah

Artikel ini mengenai asal-usul hiasan Krismas diterbitkan semula di sini dengan izin dari Perbualan . Kandungan ini dikongsi di sini kerana topik ini mungkin menarik minat pembaca Snopes, tetapi tidak mewakili karya penyemak fakta atau penyunting Snopes.


Idea untuk menggantung hiasan pada pertengahan musim sejuk lebih tua daripada Krismas itu sendiri. Hiasan disebut dalam perihalan kuno perayaan Rom Saturnalia , yang dianggap berasal pada abad ke-5 SM.



Kira-kira 900 tahun kemudian, seorang uskup Kristian di Turki menulis tidak setuju tentang anggota jemaatnya yang minum, berpesta, menari dan 'menobatkan pintu' dengan hiasan di fesyen kafir pada masa ini tahun.



menendang bola vs melahirkan del

Abad ke-6 Paus Gregory the Great mengambil garis yang berbeza. Yang Mulia Bede, seorang bhikkhu Inggeris, mencatat bahawa orang-orang kafir Inggeris telah merayakan permulaan tahun mereka di solstis musim sejuk dan menyebutnya 'malam ibu'.

Gregory mengesyorkan agar perayaan ini harus diciptakan semula dan bukannya dilarang. Oleh itu, pembinaan dahan hijau dan hiasan semula jadi hanya tertumpu pada gereja - menggunakan tanaman yang mengekalkan kepentingan perayaannya hingga hari ini.



Alam sememangnya mempunyai peranan untuk dimainkan. Di negara-negara seperti UK, kehijauan di tengah musim adalah terhad. Daun yang ada - holly, ivy dan mistletoe - menjadi pilihan yang jelas untuk hiasan. Mistletoe telah lama dihormati oleh druid, sementara holly dan ivy dirayakan dalam lagu-lagu Inggeris sekurang-kurangnya dari abad ke-15.

Raja Henry VIII menyusun satu yang dimulai: 'Hijau tumbuh suci, begitu juga ivy, Walaupun ledakan musim sejuk tidak pernah begitu tinggi, Hijau menanam lubang.' (Saya telah memodenkan ejaan, tetapi tidak begitu menarik.)

Kehijauan adalah murah dan mungkin kerana itu tidak disebut dalam perihalan hiasan domestik dari Eropah abad pertengahan. Rumah tangga bangsawan lebih gemar memperlihatkan kekayaan mereka dengan mengeluarkan permadani, permata dan piring emas terbaik mereka.



Lilin lilin adalah satu lagi bentuk penggunaan yang jelas, dan juga anggapan pentingnya agama. Tetapi perihalan perayaan Krismas hingga abad ke-17 lebih memusatkan perhatian pada hiasan orang itu daripada rumah. Kostum pelik, topeng, pakaian pembalik peranan dan lukisan wajah semuanya disebut berulang kali.

Hiasan Krismas

Lama dan baru.
Shutterstock / Dan74

Penekanan awal pada hiasan domestik muncul dalam lagu Krismas oleh penyair dan petani Inggeris Thomas Tusser , ditulis pada tahun 1558. Ini dibuka: 'Dapatkan wanita ivy dan lambung [holly], dek rumahmu.' Jelas, hiasan rumah keluarga dianggap sebagai pekerjaan wanita - dan ini juga telah menjadi tradisi yang berterusan.

Pada abad berikutnya, perayaan Krismas menjadi soal hujah yang dipanaskan antara reformis dan tradisionalis, dengan reformis menyerang apa yang mereka lihat sebagai penyembahan berhala.

Menciptakan tradisi moden

Ia adalah Revolusi Perindustrian yang hampir menghancurkan Krismas daripada orang puritan yang dikendalikan, dengan mengambil cuti tradisional pada akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19. Pembaharu sosial bertindak balas dengan mencipta semula tradisi dengan penuh semangat.

Penekanan tetap diberikan kepada tanggungjawab wanita untuk hiasan , bagaimanapun. Majalah British, The Lady, ditegaskan pada tahun 1896 bahawa mana-mana nyonya rumah yang hiasannya 'sedikit' adalah aib bagi keluarganya.

tandakan twain quote obituary dengan senang hati

Apa yang diharapkan pada tarikh ini? Seorang wanita kelas menengah mungkin telah dipandu oleh lagu yang dibuka dengan arahan yang diraikan untuk 'Dek dewan dengan lubang holly', yang diterbitkan pada tahun 1862.

Lagu ini dengan sendirinya merupakan contoh yang baik dari pembuatan semula tradisi yang berterusan sepanjang sejarah. Lirik bahasa Inggeris baru ditulis untuk menyertai melodi Wales abad ke-16, yang perkataan asalnya tidak menyebut tentang holly atau hiasan. Lirik 1862 segera dikemas kini untuk menghilangkan dorongan minum berat.

Masih relatif baru di Britain dan AS pada masa ini, walaupun semakin popular, adalah kebiasaan Jerman dari pokok Krismas yang dihiasi, yang pertama kali dicatatkan di Rhineland pada abad ke-16.

Hiasannya terutamanya lilin dan hadiah kecil, yang biasanya merupakan makanan dan gula-gula buatan sendiri. Menjelang tahun 1896, pohon itu mungkin disertai dengan paparan kad Krismas yang dicetak dengan gambar holly, mistletoe, makanan bermusim dan loceng. Imej yang lebih baru merangkumi robin dan, tentu saja, Father Christmas. Inovasi lain adalah kedatangan lampu elektrik pada tahun 1890-an, yang memungkinkan penemuan lampu dongeng.

Hiasan Krismas

Menyalakan pertengahan musim sejuk.
Shutterstock / kryzhov

Boleh dikatakan, Revolusi Perindustrian, setelah gagal menghancurkan Krismas, akhirnya menyerap dan memperluasnya. Mainan, hadiah, dan hiasan yang dihasilkan secara besar-besaran menjadikan Krismas menjadi festival yang kita kenali sekarang dan menjadikan hiasan mungkin untuk hampir semua isi rumah, bahkan di bandar-bandar besar di mana dedaunan jarang.

Seorang lelaki yang berperanan besar dalam membuat dan menyebarkan hiasan versi yang berpatutan adalah pengusaha Amerika dan perunding runcit, F W Woolworth . Keputusannya untuk mengimport sejumlah besar perhiasan kaca dan bintang, yang awalnya dihasilkan oleh bengkel keluarga di Jerman, banyak membantu menyebarkan medium baru ini.

Di samping itu terdapat kalungan kertas dan stoking Krismas hiasan, serta mainan timah yang dicat. Idea lain yang bermula di Jerman adalah tinsel. Ini pada mulanya adalah jalur perak yang berkilau, tetapi kemudian dihasilkan secara besar-besaran - pertama dalam logam lebih murah, dan kemudian plastik.

berapa banyak orang yang hadir ke perasmian obama

Sudah tentu, plastik sememangnya tidak disukai. Akibatnya, mungkin kita akan melihat penemuan semula hiasan dan tradisi Krismas kita - yang, dari perspektif sejarah, adalah tradisi itu sendiri.


Anne Lawrence-Mathers , Profesor dalam Sejarah Abad Pertengahan, Universiti Membaca

Artikel ini diterbitkan semula dari Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal .