Tidak, Vaksin COVID-19 Tidak Terkait dengan Tanda Binatang

John, Naga dan Binatang Laut

Imej melalui Kimon Berlin, pengguna: Gribeco, melalui Wikimedia Commons, CC BY-SA

Artikel ini mengenai vaksin COVID-19 dan tanda binatang itu diterbitkan semula di sini dengan izin dari Perbualan . Kandungan ini dikongsi di sini kerana topik ini mungkin menarik minat pembaca Snopes, namun tidak mewakili karya penyemak fakta atau editor Snopes.



orang macam apa george floyd

Pelaksanaan vaksin COVID-19 secara besar-besaran telah menimbulkan kebimbangan beberapa orang yang boleh digambarkan sebagai rasional: Apakah kesan sampingannya? Seberapa berkesan tembakan itu? Dan ada juga yang bimbang bahawa vaksin itu akan berjenama dengan ' tanda binatang itu 'Seperti yang dijelaskan dalam Kitab Wahyu Perjanjian Baru.



Tanda binatang itu - tanda samar dalam Wahyu yang menunjukkan kesetiaan kepada Syaitan - telah digunakan oleh tokoh-tokoh Kristiani sepanjang pandemi merujuk kepada apa yang mereka anggap sebagai kejahatan topeng dan vaksin. Ini berkisar dari perumpamaan pasport vaksin yang seolah-olah kiasan oleh wakil Rumah Republik dengan sesuatu seperti “ Tanda binatang Biden ”Kepada tafsiran yang lebih harfiah bahawa mereka yang mendapat vaksin akan ditandai sebagai pengikut Setan.

Sangat menggoda untuk menolak kepercayaan sedemikian. Lagipun, ia adalah idea pinggiran yang dipromosikan oleh ahli teori konspirasi . Tetapi idea itu mendapat daya tarik yang cukup sehingga beberapa institusi perubatan merasakan perlunya mengatasinya. Hennepin Healthcare yang berpusat di Minneapolis, sebagai contoh, menyatakan dalam lembaran fakta dalam talian bahawa 'vaksin COVID-19 tidak mengandungi ... Tanda Binatang.'



Sebagai sarjana sastera Kristian awal , Saya perhatikan bahawa tanda binatang dalam Wahyu sepanjang sejarah disalahpahami sebagai merujuk kepada pelbagai peristiwa dan fenomena. Hubungannya dengan vaksin COVID-19 hanyalah contoh terbaru dari salah faham tersebut.

Lebih-lebih lagi, saya berpendapat bahawa tanda dalam Wahyu paling baik dipahami dalam konteks abad pertama di mana ia digunakan, sebagai polemik menentang Kerajaan Rom.

Membaca Wahyu dengan mata abad pertama

Kitab Wahyu adalah teks yang rumit. Ditulis menjelang akhir abad pertama oleh seorang pengarang yang menggelarkan dirinya sebagai John, teksnya dipenuhi dengan gambaran simbolik yang telah membingungkan pembaca selama berabad-abad.



Dengan menggunakan penglihatan malaikat dan iblis, kematian dan kehancuran, John menceritakan kisah pertempuran kosmik yang berterusan antara yang baik dan yang jahat yang akan berakhir dengan kemenangan yang baik akhirnya. Binatang dan tanda itu difahami oleh pengarang ini sebagai jahat, dan mereka adalah beberapa bahagian ceritanya yang paling terkenal dan salah faham.

Dalam Wahyu 13 , John menggambarkan binatang itu mempunyai tujuh kepala dan 10 tanduk, badan macan tutul, kaki beruang dan mulut singa. Binatang dalam teks ini kuat, setan dan merupakan objek pemujaan.

Terdapat juga binatang kedua yang mempromosikan penyembahan yang pertama. Perkara yang paling terkenal tentang binatang kedua adalah bahawa ia menyebabkan orang menerima tanda di dahi atau tangan kanan mereka dengan ' nama binatang itu atau bilangan namanya . '

"Saya telah membuat misi hidup saya untuk menghancurkan negara-negara bersatu" george soros newsweek, 1979

Yohanes mengakhiri bab ini dengan teka-teki: “Biarlah setiap orang yang memahami menghitung jumlah binatang itu, kerana itu adalah jumlah seseorang. Jumlahnya enam ratus enam puluh enam. ' (Wahyu 13:18).

Binatang dan kerajaan

Sepanjang sejarah, nombor ini telah digunakan untuk memalsukan fenomena yang tidak dapat dipahami atau tidak difahami sepenuhnya oleh pembaca. Maka, tidak mengherankan apabila ada yang cuba menghubungkan vaksin COVID-19 dengan tanda yang serupa.

Walau bagaimanapun, tafsiran ini bermasalah dan kerana dua sebab: Pertama, vaksin COVID-19 adalah fenomena moden yang tidak dapat diketahui oleh pengarang Wahyu dan pembaca terawalnya. Kedua, ada penjelasan lain untuk binatang itu dan jumlahnya yang lebih masuk akal dari segi sejarah.

Banyak sarjana alkitabiah berpendapat bahawa binatang pertama adalah representasi simbolik maharaja Rom abad pertama. Dalam pembacaan ini, setiap kepala akan mewakili satu maharaja. Semasa terdapat beberapa perbahasan mengenai biasiswa yang disebutkan oleh maharaja tertentu yang dikarang oleh penulis Wahyu, terdapat persetujuan yang cukup meluas bahawa Kaisar Nero adalah salah satu dari mereka.

Kesimpulan ini diambil bukan hanya dari rujukan lain untuk Nero dalam Wahyu, tetapi juga dari reputasinya pada abad pertama kerana menganiaya orang Kristian di Rom .

Pada tahun 64 M., ketika Nero menjadi maharaja, api besar terjadi di Rom dan terbakar hampir seminggu. Ahli sejarah Rom suetonius , Dio dan Tacitus mendakwa bahawa Nero sendiri adalah orang yang bertanggungjawab menyalakan api, Tacitus menambah bahawa Nero berusaha membebaskan dirinya dari kesalahan dengan meletakkan rasa bersalah ke atas orang Kristian yang tinggal di kota itu.

Nombor Nero

Terdapat sebilangan titik lain dalam Wahyu di mana penulis sepertinya menyinggung Nero. Terdapat kemungkinan rujukan mengenai api besar Rom kemudian dalam teks, misalnya, di Wahyu 17:16 . Huraian John tentang salah satu kepala binatang yang 'terluka' mungkin juga merujuk kepada kematian Nero, yang Suetonius menerangkan sebagai kesan tikaman pada leher.

Tetapi mungkin rujukan paling jelas untuk Nero dalam Wahyu adalah '666' yang terkenal bilangan binatang yang menjadi tanda binatang itu .

Masa lalu, bukan masa depan

Walaupun telah ada banyak spekulasi mengenai pentingnya jumlah itu pada masa lalu, ada sejumlah besar sarjana yang mempercayainya sebagai rujukan langsung kepada Nero.

adakah floyd dan chauvin bekerjasama

Ada praktik terkenal di dunia kuno yang disebut 'gematria,' di mana huruf diberi nilai numerik. Ini membolehkan penulis merujuk kepada individu dengan menggunakan 'jumlah nama mereka,' dan bukan nama sebenarnya. Dan sarjana alkitabiah telah lama diperhatikan bahawa dalam huruf Ibrani, nilai berangka tajuk rasmi Nero - Caesar Nero - adalah 666.

Ini, bersama-sama dengan sangkaan lain tentang Nero dalam Wahyu, menimbulkan sedikit keraguan, saya berpendapat, siapa penulis merujuk dengan nombor ini.

Namun, ada satu potongan teka-teki ini yang tersisa, dan itulah sebenarnya tanda binatang itu dalam Wahyu. Mengingat sifat simbolik buku secara keseluruhan, rujukan untuk ditandakan di dahi atau tangan kemungkinan bukan sesuatu yang harus diambil pada nilai nominal.

Yang lebih penting ialah tuntutan John bahawa tidak ada yang dapat membeli atau menjual apa-apa tanpa tanda yang bertuliskan nama binatang itu. Jadi, apa yang perlu dibeli dan dijual dengan nama binatang itu? Satu kemungkinan jawapan untuk soalan itu adalah wang - dan kita ada banyak contoh dalam catatan arkeologi duit syiling Rom yang mempunyai nama Caesar Nero.

Salah satu sebab mengapa Wahyu sering membingungkan mereka yang cuba menafsirkan buku hari ini adalah kerana mereka sering dilatih untuk melihatnya sebagai buku mengenai masa depan, padahal sebenarnya buku itu adalah tentang masa lalu. Jelas, John dan para pembaca abad pertamanya mungkin dapat mengetahui jawapan untuk 'Apakah tanda binatang itu?' dalam konteks abad pertama mereka. Jika tidak, teks itu tidak akan masuk akal kepada sesiapa semasa ia pertama kali ditulis.

Dengan kata lain: ketika John memberikan teka-teki 'bilangan binatang' kepada pembaca pada abad pertama, dia menjangkakan bahawa ini adalah teka-teki yang akan mereka selesaikan pada abad pertama.

Walaupun ada yang mungkin mempunyai pertanyaan tentang vaksin COVID-19, persoalan apakah vaksin tersebut dihubungkan dengan tanda binatang itu tidak boleh menjadi salah satu dari mereka.


Eric M. Vanden Eykel , Profesor Agama Madya, ferrum College

Artikel ini diterbitkan semula dari Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal .