Kajian Baru Mengesahkan Hubungan Antara COVID dan Kehilangan Pendengaran, Tinnitus, dan Vertigo

Boleh awak dengar saya?

Imej melalui shurkin son / Shutterstock

Kajian sistematik yang cepat terhadap COVID-19 dan masalah pendengaran menunjukkan adanya kemungkinan hubungan antara COVID-19 dan simptom audio-vestibular (kehilangan pendengaran, tinitus dan vertigo).




Artikel ini mengenai COVID dan gangguan pendengaran diterbitkan semula di sini dengan izin dari Perbualan . Kandungan ini dikongsi di sini kerana topik ini mungkin menarik minat pembaca Snopes, namun tidak mewakili karya penyemak fakta atau editor Snopes.




Beberapa virus, seperti campak, beguk dan meningitis , boleh menyebabkan masalah pendengaran, tetapi bagaimana dengan SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19?

Dalam beberapa bulan pertama wabak ini, a kajian sistematik yang cepat COVID-19 dan masalah pendengaran menunjukkan kemungkinan adanya hubungan antara COVID-19 dan simptom audio-vestibular (kehilangan pendengaran, tinitus dan vertigo). Walau bagaimanapun, kuantiti dan kualiti kajian awal rendah. Sekarang wabak ini telah bersama kita selama lebih dari satu tahun, lebih banyak kajian telah diterbitkan dan para penyelidik dapat menganggarkan seberapa umum gejala ini.



Saya dan rakan sekerja telah mengenal pasti sekitar 60 kajian yang melaporkan masalah audio-vestibular pada orang yang mempunyai COVID-19 yang disahkan. Analisis kami mengenai data gabungan, yang diterbitkan di Jurnal Audiologi Antarabangsa , mendedahkan bahawa 7% -15% orang dewasa yang didiagnosis dengan COVID-19 melaporkan gejala audio-vestibular. Gejala yang paling biasa adalah tinnitus (berdering di telinga) diikuti dengan masalah pendengaran dan vertigo.

Tinnitus

Tinnitus adalah keadaan biasa, yang mempengaruhi sekitar 17% daripada semua orang dewasa. Sebilangan besar penghidap tinitus juga mengalami pendengaran, menunjukkan hubungan yang erat antara keduanya. Sebenarnya, tinnitus sering kali menjadi amaran pertama bahawa, misalnya, terdedah kepada bunyi kuat atau ubat-ubatan yang beracun pada telinga telah merosakkan sistem pendengaran. Menariknya, ada laporan tinnitus adalah simptom biasa COVID yang panjang, di mana simptom minggu terakhir atau bulan setelah jangkitan hilang.

Organ pendengaran jelas sangat sensitif kerana hampir semua orang akan mengalami tinitus sementara jika berada di persekitaran yang sangat sunyi. Terdapat juga hubungan yang kuat antara tinnitus dan tekanan . Sekiranya orang terbangun pada waktu malam, tertekan dan cemas kerana tarikh akhir yang akan datang, masalah kewangan atau penderitaan, tidak jarang mereka akan mendapati bunyi bising di telinga mereka.



Ini biasanya menjadi tidak mengganggu apabila punca tekanan dan kegelisahan dihilangkan. Anehnya, tidak ada ujian klinikal yang dapat mendiagnosis tinitus, jadi pakar pendengaran bergantung pada laporan diri.

Mengapa tinitus dilaporkan pada orang dengan COVID-19 yang disahkan tidak jelas. Ada kemungkinan virus menyerang dan merosakkan sistem pendengaran. Sebaliknya, tekanan mental dan emosi pandemi mungkin menjadi pencetus. Tetapi kita harus berhati-hati ketika menafsirkan penemuan ini kerana tidak selalu jelas jika kajian melaporkan gejala yang ada atau baru. Apa yang kurang adalah kajian berkualiti baik yang membandingkan tinnitus pada orang dengan dan tanpa COVID-19.

Kehilangan pendengaran dan vertigo

Kesukaran pendengaran yang berkaitan dengan COVID-19 telah dilaporkan pada peringkat umur yang luas dan keparahan COVID-19, mulai dari ringan (dan dikendalikan di rumah) hingga teruk (memerlukan kemasukan ke hospital). Terdapat beberapa laporan kes kehilangan pendengaran secara tiba-tiba di satu telinga, sering disertai dengan tinnitus.

Kehilangan pendengaran secara tiba-tiba berlaku di sekitar 20 setiap 100,000 orang setiap tahun . Ia dirawat dengan steroid untuk mengurangkan pembengkakan dan keradangan di telinga dalam. Tetapi rawatan hanya cenderung berfungsi jika ia dimulakan sejurus selepas pendengaran berlaku.

Kami tahu bahawa virus boleh menyebabkan kehilangan pendengaran secara tiba-tiba, jadi SARS-CoV-2 mungkin bertanggung jawab atas laporan kes kehilangan pendengaran pada pesakit COVID. Namun jumlah kes COVID-19 di seluruh dunia sangat tinggi sehingga sukar untuk dinyatakan dengan pasti sekiranya kes kehilangan pendengaran secara tiba-tiba lebih tinggi daripada yang biasanya kita jangkakan setiap tahun.

Satu lagi gejala COVID-19 yang dilaporkan adalah pening. Cukup sukar untuk membezakannya dengan putaran vertigo yang merupakan ciri kerosakan sistem keseimbangan di telinga dalam. Walau bagaimanapun, anggaran terbaik adalah bahawa vertigo berputar berlaku pada sekitar 7% kes COVID-19.

Permulaan pemahaman kita

Memandangkan pentingnya memberikan bukti tepat pada masanya untuk memberitahu perkhidmatan kesihatan, maklumat dari tinjauan sistematik baru ini sangat disambut baik, tetapi sejauh ini, bukti tersebut berdasarkan tinjauan dan laporan kes. Penting untuk tidak mendiagnosis gejala audio-vestibular di mana mereka tidak wujud atau di mana mereka secara kebetulan, memandangkan kadar COVID-19 yang tinggi pada populasi. Walau bagaimanapun, penemuan kajian ini mungkin menggambarkan permulaan pemahaman kita mengenai keadaan kesihatan yang muncul ini.

Apa yang kurang adalah kajian klinikal dan diagnostik yang dilakukan dengan teliti yang membandingkan sampel orang yang positif COVID-19 dan sampel kawalan bukan COVID. Untuk itu, kami mengetuai kajian selama setahun untuk menyelidiki kesan jangka panjang COVID-19 pada sistem audio-vestibular di kalangan orang yang pernah berada di hospital dengan virus tersebut.


Kevin Munro , Profesor Audiologi Ewing, Universiti Manchester

Artikel ini diterbitkan semula dari Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal .