Bagaimana Ketel Merah Salvation Army Menjadi Tradisi Krismas

Imej melalui Bandar Fort Worth

Artikel oleh Diane Winston ini diterbitkan semula di sini dengan izin dari Perbualan . Kandungan ini dikongsi di sini kerana topik ini mungkin menarik minat pembaca Snopes, namun tidak mewakili karya penyemak fakta atau editor Snopes.




Pokok rimbunan dan pemandangan bersalji bukan satu-satunya tanda musim percutian yang akan datang. Cerek merah, dikendalikan oleh lelaki dan wanita dengan pakaian jalanan, pakaian Santa dan seragam Salvation Army, juga telegraf Christmastime.



Salvation Army adalah antara badan amal terlaris Amerika. Pada tahun 2018, jumlahnya 25,000 pembunyikan loceng membantu menaikkan AS $ 142.7 juta. Itu adalah sebahagian daripada hasil akhir tahun amal $ 3.8 bilion dari harta pusaka, geran, penjualan, sumbangan dan pelaburan dalam bentuk serta sumbangan langsung.

William Booth, penginjil Inggeris, mengasaskan Salvation Army pada tahun 1878 sebagai jangkauan agama kepada orang miskin London. Bagaimana gereja evangelis Inggeris menjadi ikon Amerika adalah sebuah minat berterusan milik saya.



gambar sekolah menengah christine blasey ford

Kemasukan ke Amerika Syarikat

William Booth, pengasas Salvation Army.
Foto AP

Booth, yang menggelarkan dirinya sebagai 'Jeneral', mengarahkan pasukannya pada tentera Britain. Sejak awal, 'askarnya' mengenakan seragam, dan mereka menggambarkan misi mereka secara tentera. Penyelamat berarak melalui jalan-jalan di East End London , kawasan pendatang miskin, dengan kumpulan tembaga dan pendakwah wanita. Booth dan pengikutnya juga mengejar 'orang berdosa' dan sering berkhotbah di bar, rumah pelacuran dan teater.

Rancangan Booth adalah untuk menghantar tenteranya ke seluruh dunia, dan perhentian pertamanya adalah Amerika Syarikat. Salah seorang rekrut awalnya telah berhijrah ke Philadelphia dan menulis kepada Booth tentang keperluan keselamatan penduduk. Pada tahun 1880, sebuah parti kecil dari British Salvationists turun di Castle Garden , Pusat imigresen pertama di New York. Kumpulan itu segera mula menyanyikan lagu-lagu pujian yang melodi popular dan berbaris di Manhattan yang lebih rendah.



sebelum anda mendiagnosis diri anda dengan kemurungan yang mengatakannya

Dalam beberapa hari berikutnya, 'Askar' Inggeris memasang poster , mirip dengan iklan untuk hiburan komersial, untuk perkhidmatan doa di Harry Hill's, dewan tarian, teater dan salun yang terkenal. Bukan hanya tempat yang padat dengan pemabuk, pelacur dan pencari kesenangan yang tidak disukai sebagai tempat pertemuan agama perhatian akhbar yang terjamin .

Tingkah laku yang tidak disangka-sangka itu menjadikan Salvation Army menjadi perhatian orang ramai. Kesombongan mereka, bahkan dalam melayani menyelamatkan jiwa, dikritik oleh paderi New York dan diejek di akhbar dan majalah . Bahawa Salvation Army menampilkan para pendakwah wanita pada masa ketika kebanyakan kumpulan Protestan tidak menahbiskan wanita hanya menambah ketenarannya.

Tetapi tentera tidak menyerah kalah. Menekan 'pencerobohan' mereka di luar New York City, para tentera melakukan perjalanan pertama ke Philadelphia dan kemudian ke seluruh negara. Keseronokan mereka menarik perhatian orang muda dan wanita.

Orang muda menyukai pengertian perang salib tentera untuk tujuan keagamaan, dan wanita bergabung kerana Salvation Army menawarkan mereka kedudukan kepimpinan dan wewenang . Sebenarnya, Menantu William Booth, Maud Ballington, diikuti oleh dua anak perempuannya, Emma dan Evangeline , mengetuai American Salvation Army dari tahun 1887 hingga 1950.

Cerek untuk makan malam Krismas

Di Britain dan A.S., para penyelamat melihat misi mereka dua kali ganda: menukar orang berdosa dan menolong orang yang memerlukan.

Dalam perspektif Salvation Army , kedua-duanya bergandengan tangan, itulah sebabnya para anggota membuka tempat perlindungan untuk penagih, alkohol dan pelacur. Namun mereka juga berusaha untuk menolong 'turun dan keluar', nama mereka untuk yang memerlukan. Antara jangkauan awal mereka adalah makan malam Krismas untuk golongan miskin bandar. Tetapi mencari dana untuk makanan dan hadiah sukar.

berapa kali obama telah mengunjungi makam askar yang tidak dikenali itu

Ketel Red Red dan loceng Salvation Army di Delnor-Wiggins Pass State Park.
Robin Wendell / Flickr.com , CC OLEH

Menjelang tahun 1891, para penyelamat telah menempatkan pos di seluruh negara. Di San Francisco, Kapten Tentera Salvation Joseph McFee tidak sabar untuk mengadakan perayaan Krismas untuk seribu penduduk termiskin di bandar ini. Frustasi kerana kekurangan kejayaannya, dia memutuskan untuk berimprovisasi . Mengambil periuk kepiting dari dermaga tempatan, dia menggantungnya dari tripod di persimpangan yang sibuk. Di atas periuk itu terdapat tanda: 'Isi Pot untuk Orang Miskin - Makan Malam Percuma pada Hari Krismas.' Kempen McFee berjaya.

Berita tersebar dan ceret tidak lama lagi disediakan makan malam Krismas untuk beribu-ribu di seluruh negara.

Cerek juga membantu memulihkan imej Salvation Army . Daripada melihat Salvationists sebagai kumpulan pemberontak agama yang tidak teratur, banyak orang Amerika mengakui pekerjaan mereka dengan orang miskin. Pada masa ketika pemerintah negeri dan persekutuan tidak menyediakan jaringan keselamatan sosial, Salvation Army yang ditawarkan makan, tempat tidur, tempat kerja dan kemudahan perubatan untuk melemahkan lelaki dan wanita.

Tetapi perkhidmatan Salvationists dalam Perang Dunia I yang memeterai perjanjian itu. Bersemangat untuk menyokong usaha perang Amerika, para pemimpin Salvation Army mengirim 'Sallies,' nama panggilan yang popular untuk wanita tentera, ke front Perancis. The Sallies mendirikan pondok di mana mereka donat goreng , butang dijahit, menulis surat dan sebaliknya 'mengasuh' pasukan.

Kepercayaan, ketabahan dan persahabatan wanita menyentuh banyak tentera muda. Seorang menulis dalam suratnya di rumah:

derek chauvin membunuh diri di sel penjara

'Wanita-wanita baik ini menciptakan suasana yang mengingatkan kita tentang rumah, dan dari berjuta-juta lelaki di sana tidak ada yang bermimpi menawarkan tanda-tanda sedikit pun rasa tidak hormat atau kurangnya pertimbangan kepada wanita-wanita hebat ini.'

Menjelang akhir perang, Salvation Army telah menjadi simbol kemanusiaan Amerika, dan penggalangan dana jauh lebih mudah. Tetapi setelah tahun 1920-an, perang salib evangelis tentera mengambil posisi belakang untuk penyampaian layanan sosial, setidaknya dalam hubungan masyarakat mereka. Lebih mudah mengumpulkan wang untuk menolong orang miskin daripada menukar mereka.

Walaupun menghadapi cabaran, ikon Amerika

Hari ini, banyak penyumbang tidak menyedari Salvation Army adalah sebuah gereja , satu fakta yang telah menyebabkan kebimbangan banyak pemimpin Salvation Army.

Dan, seperti gereja-gereja lain, pertumbuhannya terhenti. Sejak tahun 2000, ia hanya ada lebih kurang 90,000 ahli . Walaupun begitu, ia terus memberikan perkhidmatan sosial di seluruh negara. Pada tahun 2017 , menurut catatannya sendiri, tentera melayani lebih dari 50 juta makanan, mengendalikan 141 pusat pemulihan dan menyediakan tempat tinggal untuk hampir 10 juta orang. Ia juga menyediakan penitipan anak dewasa dan kanak-kanak, bantuan pekerjaan, bantuan bencana, rawatan perubatan dan pusat komuniti.

Tetapi seperti institusi lain yang sudah lama ditubuhkan, Salvation Army mempunyai cabarannya. Terkini, kumpulan LGBT didakwa diskriminasi dalam penyediaan perkhidmatan dan pengambilan pekerja.

Salvation Army telah membalas dengan pernyataan tersendiri tentang bagaimana 'terbuka dan inklusif untuk semua orang.'

Ia juga menghadapi masalah baru, mulai dari a kekurangan loceng berbunyi di beberapa bandar ke lebih sedikit sumbangan cerek sebagai orang membawa lebih sedikit wang tunai .

Muzik ‘Guys and Dolls’.
Sekolah Hari Poughkeepsie / Flickr.com , CC BY-NC-ND

Namun Salvation Army tetap menjadi simbol yang tidak asing bagi jangkauan keagamaan dan dermawan. Setiap tahun, ketika pelakon sekolah menengah dan perguruan tampil 'Guys and Dolls,' Salvation Army menghiasi pentas Amerika. Muzik popular ini, diilhamkan oleh Salvationist kehidupan sebenar, menangkap dedikasi penuh semangat para mubaligh . Dan musim cuti ini, penyanyi-penulis lagu nominasi anugerah Grammy, Ellie Goulding memulakan Kempen Ketel Merah 2019 semasa pertunjukan separuh masa permainan Thanksgiving Dallas Cowboys.

cacar air dr fauci adalah virus

Warisan Kapten Salvation Army Joseph McFee masih hidup - memberikan inspirasi kepada berjuta-juta orang Amerika, sama ada mereka mementingkan agama atau tidak.

Ini adalah versi terkini dari a karya pertama kali diterbitkan pada 28 November 2018.


Perbualan

Diane Winston , Profesor Madya dan Pengerusi Pusat Ksatria dalam Media & Agama, University of Southern California, Sekolah Komunikasi dan Kewartawanan Annenberg

Artikel ini diterbitkan semula dari Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal .