Adakah Kerajaan AS Membangunkan Microchip yang Mengesan COVID yang tidak dapat ditanam?

Landskap, Luar, Alam

Imej melalui Sentuhan Domain Cahaya / Awam

Tuntutan

Kerajaan A.S. mengembangkan mikrocip yang dapat ditanamkan dalam tubuh manusia untuk mengesan jangkitan COVID-19.

Penarafan

Campuran Campuran Mengenai penilaian ini Yang Betul

Sejak sekurang-kurangnya 2018, dua agensi kerajaan A.S. telah bekerjasama dengan syarikat swasta untuk mengembangkan biosensor seperti tisu yang dapat memberi isyarat reaksi kimia dan perubahan dalam tubuh manusia yang mungkin menunjukkan adanya jangkitan. Bagaimanapun ...



Apa yang Salah

Teknologi ini bukan microchip, juga dikembangkan sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19, juga tidak dapat menunjukkan virus atau bakteria apa yang telah dijangkiti tubuh.



Asal

Setelah lebih dari satu tahun berlalu sejak COVID-19 dinyatakan sebagai wabak, Snopes masih ada bergaduh 'infodemik' khabar angin dan maklumat yang salah, dan anda boleh membantu. Ketahui apa yang telah kami pelajari dan cara menyuntik diri daripada maklumat salah COVID-19. Baca fakta terkini memeriksa mengenai vaksin. Hantar sebarang khabar angin dan 'nasihat' yang anda hadapi. Menjadi Ahli Pengasas untuk membantu kami mengambil lebih banyak pemeriksa fakta. Dan, sila ikuti CDC atau WHO untuk panduan melindungi komuniti anda dari penyakit.

Pada bulan April 2021, program berita televisyen “ 60 Minit 'Menyiarkan wawancara dengan Dr. Matt Hepburn, bekas doktor penyakit berjangkit Tentera A.S., yang mendakwa bahawa kerajaan A.S. mengembangkan biosensor khas yang dapat ditanamkan dalam tubuh manusia dan digunakan untuk mengesan jangkitan seperti COVID-19 .

Penganut teori pinggiran menggunakan berita teknologi sebagai peluang untuk mendorong desas-desus yang terdengar biasa bahawa wabak itu adalah muslihat oleh pemerintah untuk 'membuat mikro setiap orang ke dalam sistem global.'



Sejak sekurang-kurangnya 2018, Agensi Projek Penyelidikan Lanjutan Pertahanan (DARPA) yang diusahakan Hepburn telah bekerjasama dengan Pejabat Eksekutif Program Bersama untuk Pertahanan Kimia, Biologi, Radiologi dan Nuklear dan firma bioteknologi swasta berpusat di California, Profusa, untuk mengembangkan jaringan seperti biosensor yang dapat memberi isyarat reaksi kimia dan perubahan dalam tubuh manusia yang mungkin menunjukkan adanya jangkitan. Namun, teknologi ini bukan microchip, dan tidak dikembangkan sebagai tindak balas terhadap pandemi COVID-19, dan juga tidak dapat secara langsung menentukan virus atau bakteria apa yang menyebabkan jangkitan pada tubuh.



DARPA dilancarkan oleh pemerintah pada tahun 1957 sebagai tindak balas terhadap kejutan pelancaran Sputnik Rusia. Bekerja sama dengan Jabatan Pertahanan untuk mengembangkan teknologi baru, agensi itu menggambarkan dirinya sebagai 'pemula dan bukan mangsa kejutan teknikal strategik.' Dalam wawancara itu, Hepburn mengatakan dia diberitahu oleh DARPA untuk 'mengambil pandemi dari meja' dan membincangkan projek dan 'penyelesaian yang terdengar seperti fiksyen sains.' Dan pada tahun 2021, agensi itu berpusing sumber ke arah pandemi untuk mendiagnosis, mengesan, merawat, mencegah dan membuat intervensi perubatan untuk memerangi COVID-19 dengan lebih baik.

Sekarang dalam ujian peringkat akhir, sensor biologi diletakkan di bawah kulit dan mengambil tindak balas kimia di dalam badan yang menunjukkan jika seseorang jatuh sakit atau menimbulkan tindak balas imun. Ia berfungsi dengan cara yang hampir sama seperti lampu 'check engine' yang memberi tahu pemandu mengenai masalah di dalam kenderaan.

'Bukan mikrocip pemerintah yang menakutkan untuk melacak setiap gerakan Anda, tetapi gel seperti tisu yang direkayasa untuk terus menguji darah anda,' kata Hepburn pada musim 53, episod 30 dari '60 Minutes,' yang ditayangkan pada 11 April.

Sensor konvensional mempunyai wayar elektrod pengesan yang menembusi kulit untuk mengukur bahan kimia yang disasarkan dalam cecair yang mengelilingi sel. Tetapi masalah dengan ini adalah bahawa badan tersebut mendaftarkan peranti tersebut sebagai entiti asing, akhirnya menolaknya. Untuk mengatasi masalah ini, wayar tidak boleh dipakai secara konsisten dan mesti dilepas dan diganti setiap beberapa hari.

Gambar ihsan Keuntungan .

apa yang menyakitkan semasa kelahiran lebih teruk atau ditendang dalam bola

Pofusa diumumkan 'teknologi sensor bersepadu tisu' dan membentangkan penemuan mereka di Mesyuarat Nasional dan Pameran Persatuan Kimia Amerika pada tahun 2018. Untuk memerangi penolakan yang berpotensi oleh badan, teknologi menggunakan bahan spongy yang dikenali sebagai hidrogel yang mempunyai komposisi yang serupa dengan persekitaran tisu dan boleh diubah untuk bertindak balas terhadap bahan-bahan yang berlainan dalam tubuh yang mungkin menunjukkan jangkitan yang belum selesai. Biosensor hidrogel seperti tisu mirip dengan kanta lekap lembut yang 'diletakkan tanpa rasa sakit di bawah kulit dengan satu suntikan' untuk disatukan sepenuhnya dalam tisu badan.

'Lebih kecil dari sebutir beras, setiap biosensor adalah serat fleksibel sepanjang 5 mm dan lebar setengah milimeter, terdiri dari perancah berliang yang mendorong pertumbuhan kapilari dan selular dari tisu sekitarnya,' jelas Profusa. 'Hidrogel dihubungkan dengan molekul pendarfluor yang memancarkan cahaya yang secara berterusan memberi isyarat berkadar dengan kepekatan bahan kimia badan, seperti oksigen, glukosa, atau biomolekul lain yang menarik.'

Gambar grafik dari Keuntungan .

Sensor ini dapat digunakan untuk mencegah situasi seperti kejadian USS Roosevelt pada tahun 2020, di mana 1.271 anak kapal diuji positif untuk COVID-19. Sekiranya pelaut dilengkapi dengan hidrogel, misalnya, secara teori mereka akan menerima isyarat bahawa jangkitan semakin hampir dan dapat secara proaktif mengasingkan diri sehingga diagnosis dibuat, memendekkan jangka masa mereka mungkin berinteraksi dengan orang lain dan membenarkan rawatan lebih awal.

'Ketika Anda memotong waktu itu, ketika Anda mendiagnosis dan mengobati, apa yang anda lakukan adalah menghentikan jangkitan di treknya,' kata Hepburn.

Tetapi teknologi ini belum tersedia untuk masyarakat umum pada penulisan ini, dan kerana ia bukan mikrocip, dan juga tidak mengesan COVID-19 secara khusus, kami menilai tuntutan ini sebagai 'Campuran.'