Adakah Bekas ‘Chief Scientist’ Pfizer Mengatakan Tidak Perlu Vaksin?

Teks, Iklan, Poster

Imej melalui Youtube Screencapture / Facebook

Tuntutan

Michael Yeadon, yang menulis bahawa 'sama sekali tidak perlu vaksin untuk memadamkan pandemi,' pernah menjadi ketua pegawai saintifik Pfizer.

Penarafan

Selalunya Palsu Selalunya Palsu Mengenai penilaian ini Yang Betul

Sehingga 2011, Michael Yeadon bekerja di unit penyelidikan penemuan ubat di Pfizer dan merupakan naib presiden dan ketua saintis bahagian khusus itu, yang memfokuskan pada penyelidikan perubatan alergi dan pernafasan. Pandangannya mengenai COVID-19, penguncian, dan vaksinasi telah meningkatkan kedudukannya di beberapa sudut internet, walaupun ada alasan saintifik untuk tuntutan tersebut yang sejak itu terbukti tidak benar.



Apa yang Salah

Gelaran Yeadon bukan 'ketua saintis Pfizer,' 'ketua pegawai saintifik Pfizer,' atau 'naib presiden Pfizer.' Bahagian yang dikendalikannya tidak ada kaitan dengan vaksin atau penyakit berjangkit dan pada saat penutupannya pada tahun 2011, difokuskan pada pengembangan sebatian yang menyasarkan asma dan penyakit paru-paru obstruktif kronik.



Asal

Setelah lebih dari satu tahun berlalu sejak COVID-19 dinyatakan sebagai wabak, Snopes masih ada bergaduh 'infodemik' khabar angin dan maklumat yang salah, dan anda boleh membantu. Ketahui apa yang telah kami pelajari dan cara menyuntik diri daripada maklumat salah COVID-19. Baca fakta terkini memeriksa mengenai vaksin. Hantar sebarang khabar angin dan 'nasihat' yang anda hadapi. Menjadi Ahli Pengasas untuk membantu kami mengambil lebih banyak pemeriksa fakta. Dan, sila ikuti CDC atau WHO untuk panduan melindungi komuniti anda dari penyakit.

Laman web teori konspirasi anti-vaksin dan perubatan sering menyebut sumber bekas pekerja Pfizer bernama Michael Yeadon. Yeadon, yang meninggalkan Pfizer pada tahun 2011, telah membuat beberapa tuntutan kontroversial sejak bermulanya wabak COVID-19. Ketika upaya vaksinasi meningkat di seluruh dunia, sebuah pernyataan yang dibuatnya pada bulan Oktober 2020 sedang dibagikan kembali dalam bentuk meme untuk menabur keraguan tentang perlunya vaksinasi:



Secara sempit, pemeriksaan fakta ini menyangkut ketepatan laporan media tajuk dan meme yang diberikan kepada Yeadon, yang secara amnya mengenalinya sebagai beberapa variasi sebagai bekas ' ketua pegawai sains , '' ketua saintis , 'Atau' Naib Presiden ' Pfizer. Walaupun Yeadon sendiri belum memberikan bukti kelayakannya, laporan yang menyebutkan gelaran tersebut kepadanya menambahkan gravitas terhadap tuntutannya yang tidak tepat mengenai COVID-19.

Namun, secara lebih luas, munculnya semula petikannya yang berusia lima bulan menawarkan peluang yang baik untuk melihat bagaimana Yeadon sering disebut pernyataan mengenai wabak COVID-19 telah bertahan. Ternyata, mereka telah, secara sederhana, sangat tidak betul. Petikan mengenai vaksin berpunca dari argumen yang lebih luas yang dibuatnya yang menyatakan bahawa, disebabkan kononnya kekebalan yang ada sebelumnya terhadap COVID-19, bahawa wabak itu berakhir pada bulan Oktober dan bahawa tidak akan ada gelombang kedua secara global atau di daerah asalnya di UK.

Dengan kata lain, tidak kira siapa dia atau di mana dia pernah bekerja, hujah Yeadon bahawa 'tidak perlu vaksin' bergantung pada serangkaian andaian yang meramalkan pandemi terburuk berada di belakang kita pada Oktober 2020. Oleh kerana tuntutan itu adalah dengan jelas tidak masuk akal, kesimpulannya mengenai vaksin sepenuhnya tanpa pahala.



'Virus tidak melakukan gelombang,' tulis Yeadon kira-kira dua bulan sebelum gelombang COVID-19 kedua mengerdilkan apa yang pernah dilihat oleh U.K sebelum wabak tersebut.

Yeadon Tidak Pernah 'Ketua Saintis Pfizer'

Pada hakikatnya, seorang saintis bernama Mikael Dolsten telah berkhidmat sebagai Ketua Pegawai Saintifik untuk Pfizer sejak Mei 2010, ketika dia menggantikan seorang lelaki bernama Martin Mackay. Dengan kapasiti Dolsten sebagai Ketua Pegawai Ilmiah, dia adalah Presiden organisasi Penyelidikan, Pembangunan dan Perubatan (WRDM) Pfizer.

WfDM Pfizer secara historis mengandungi beberapa unit penyelidikan 'kawasan terapi' yang berbeza. Sehingga 2011, salah satunya adalah Unit Alergi dan Pernafasan. Ini adalah bahagian khusus dalam WRDM Pfizer yang Yeadon berkhidmat sebagai naib presiden dan ketua pegawai ilmiah. Dolsten dikurangkan dengan ketara bilangan kawasan terapi WRDM di Pfizer, dan syarikat itu ditutup unit Alergi dan Pernafasan yang berpusat di UK pada tahun 2011.

Pada masa penutupannya, unit Yeadon adalah memberi tumpuan kepada 'Mengembangkan sebatian yang menargetkan dua penyakit ini yang mempengaruhi saluran udara bawah - asma dan penyakit paru obstruktif kronik (COPD) dan juga penyakit pembuluh darah paru,' menurut Laporan Pfizer 2010 .

Memes Merujuk Ramalan yang Cacat Mulai Oktober 2020

Petikan Yeadon, yang biasanya disajikan dalam konteks anti-vaksin, diambil dari 16 Oktober 2020 jawatan Yeadon menulis di blog yang berpusat di UK bernama Lockdown Skeptics. Dalam tulisan itu, dia berpendapat bahawa Kumpulan Penasihat Ilmiah U.K untuk Kecemasan ( SAGE ) - badan perubatan yang membuat cadangan mengenai penguncian dan langkah-langkah kesihatan COVID-19 yang lain - bergantung pada angka yang salah untuk mengira tahap risiko yang ditimbulkan oleh COVID-19.

Dia berpendapat model kumpulan itu 'cacat parah' kerana mereka tidak memperhitungkan orang yang sebelumnya terdedah kepada koronavirus ringan lain yang memberikan beberapa tahap imuniti pelindung, dan kerana mereka bergantung pada ujian antibodi darah yang tidak mengesan antibodi spesifik yang diberikan oleh lebih ringan ini. coronavirus, disebut sebagai coronavirus selesema biasa (CCC).

Argumen Yeadon merujuk kepada penyelidikan atau pelaporan yang dikeluarkan pada bulan Agustus dan September 2020. Pada masa itu, kajian menunjukkan bahawa darah yang diambil dari pesakit dialisis sebelum pandemi menunjukkan bahawa sebahagian besar sistem kekebalan penduduk sudah memiliki kemampuan untuk setidaknya mengenali dan melawan SARS-CoV-2, yang merupakan virus yang menyebabkan COVID-19.

'Ini dihipotesiskan, tetapi belum terbukti,' kata Ogos 2020 penulis kajian menulis, 'ini mungkin disebabkan oleh kekebalan terhadap CCC.' Penemuan sedemikian, BMJ September 2020 pengarang mengemukakan, 'dapat memaksa perencana pandemi untuk melihat kembali beberapa asumsi dasar mereka tentang bagaimana mengukur kerentanan penduduk.' Oleh kerana kekebalan yang ada sebelumnya, Yeadon berpendapat bahawa pada bulan Oktober 2020 sekitar 30% dunia mempunyai tahap kekebalan terhadap COVID-19 berbanding dengan 7% yang dianggarkan oleh SAGE. '

Menteri Pertahanan Kanada membohongi

Berdasarkan kepercayaan ini, Yeadon menulis bahawa 'sama sekali tidak perlu vaksin untuk memadamkan pandemi.' Dia berpendapat bahawa 'di tingkat nasional, jumlah penduduk yang sangat berkurang yang masih rentan sekarang bermakna kita tidak akan melihat wabak COVID-19 berskala nasional yang besar.'

Oleh itu, untuk memandang serius pernyataan Yeadon pada Oktober 2020 mengenai vaksin, seseorang juga harus mempertahankan dakwaan bahawa gelombang coronavirus kedua tidak pernah melanda di UK. Tuntutan seperti itu tidak dapat dipertikaikan. Carta di bawah menunjukkan kes COVID-19 baru di UK hari demi hari . Titik data yang diketengahkan, 16 Oktober 2020, adalah hari Yeadon menerbitkan artikelnya. Lonjakan besar yang bermula pada bulan Disember adalah gelombang kedua yang Yeadon katakan tidak akan pernah datang:

Yeadon menyusun artikelnya dengan menyoroti apa yang dia percayai sebagai anggapan salah yang dibuat oleh SAGE. Mungkin ironinya, andaian yang salah inilah yang menyebabkan Yeadon tersengih. Andaian Yeadon - salah satu kertas yang dirujuknya berhati-hati terhadap membuat - adalah bahawa antibodi yang berpotensi berasal dari CCC sebelumnya dapat secara efektif atau bermakna mencegah jangkitan dari SARS-CoV-2. Menjelang Disember 2020, menjadi jelas bahawa ini bukan kesnya .

Garisan bawah

Pada bulan November 2020 bahagian komen mengenai kekebalan yang sudah ada terhadap COVID-19 yang diterbitkan dalam jurnal perubatan JAMA, pegawai kesihatan awam dan ahli imunologi menyimpulkan bahawa 'mencapai kekebalan kawanan melalui jangkitan semula jadi akan memakan waktu bertahun-tahun pengorbanan yang menyakitkan yang dihitung dalam banyak kematian, sekuela kesihatan jangka panjang yang teruk, dan meluas gangguan ekonomi dan kesusahan. '

Satu-satunya harapan untuk mengelakkan hasil seperti itu, penulis menyimpulkan, adalah vaksinasi. 'Mari kita berharap bahawa vaksin yang selamat dan berkesan dapat membantu mengelakkan akibat dari berkembangnya kekebalan kawanan secara semula jadi terhadap COVID-19,' penulis penulis menulis pada bulan November 2021. Pada masa pelaporan ini, vaksin-vaksin tersebut tampaknya melakukan hal itu.

Secara garis besar, hujah yang dibuat Yeadon untuk berhati-hati terhadap vaksin adalah berdasarkan kesimpulan yang telah dilalui oleh peredaran masa sebagai sesat yang menyedihkan. Namun, secara sempit, dakwaan bahawa mantan 'Ketua Saintis' atau 'Wakil Presiden' Pfizer membuat komen skeptis vaksin ini adalah 'Sebagian besar Salah' kerana Yeadon, sementara dipekerjakan oleh Pfizer, tidak pernah memegang jawatan kanan di syarikat itu.