Adakah Dems Meminta Biden Melepaskan Penguasaan Senjata Nuklear?

Orang, Manusia, Orang Ramai

Imej melalui Getty Images

Tuntutan

Kerana kecergasan mental Presiden A.S. Joe Biden, lebih daripada 30 orang Demokrat DPR A.S. mengeluarkan surat pada 22 Februari 2021, memintanya untuk melepaskan wewenangnya sebagai satu-satunya orang Amerika yang dapat melancarkan senjata nuklear.

Penarafan

Campuran Campuran Mengenai penilaian ini Yang Betul

Dihidupkan. 22 Februari 2021, 31 House Demokrat mengirim sepucuk surat kepada Biden memintanya untuk menyokong cadangan untuk memperluas jumlah orang yang mesti menyetujui penggunaan senjata nuklear di luar hanya presiden.



Apa yang Salah

Tidak ada dalam surat itu yang menyebutkan kesihatan mental Biden atau menunjukkan bahawa permintaan itu adalah hasil pemilihannya. Sebaliknya, ia merujuk tingkah laku dan ancaman 'presiden masa lalu' sebagai alasan perubahan yang dicadangkan.



Asal

Pada akhir Februari 2021, pengulas konservatif termasuk keperibadian Fox News Channel Sean Hannity mendakwa sekumpulan Demokrat House A.S. mendesak Presiden Joe Biden untuk melepaskan kewibawaannya sebagai satu-satunya orang Amerika yang boleh memulakan perang nuklear kerana kecergasan mental .

berapa harganya kayu harimau

Permintaan yang didakwa, menurut Hannity , adalah contoh sokongan bipartisan untuk menanggalkan presiden fungsi eksekutif berusia 78 tahun kerana kononnya kesihatan yang merosot . (Lihat di sini untuk ringkasan perubatan terkini mengenai kesihatan Biden, pada penulisan ini , dikarang oleh doktornya pada Disember 2019.)



Tuntutan itu pelbagai arah dan mendakwa bahawa fungsi kognitif Biden adalah satu-satunya motivasi bagi anggota partinya sendiri untuk mengemukakan permintaan rasmi untuk mengubah dasar nuklear A.S.

berapa orang yang menghadiri perasmian obama



Di bawah peruntukan yang digariskan dalam Perlembagaan, presiden adalah satu-satunya orang Amerika yang memiliki kuasa hukum untuk mengizinkan penggunaan senjata nuklear. Ketua komandan tentu saja dapat meminta nasihat dari orang yang dekat dengannya sebelum membuat keputusan seperti itu, walaupun tidak ada undang-undang persekutuan yang menghendaki presiden untuk mengambil langkah itu.

'Presiden tidak memerlukan persetujuan penasihat ketenteraannya atau Kongres A.S. untuk memerintahkan pelancaran senjata nuklear,' kata 2020 rekod kongres menggariskan struktur arahan dan kawalan.

Yang mengatakan, memang benar bahawa lebih dari 30 House Demokrat menulis surat pada Februari 2021 yang meminta presiden untuk menyokong cadangan perundangan untuk mengubah sistem yang ada sehingga tidak ada seorang pun (presiden) yang dapat memulai perang nuklear, menurut penulis surat dan laporan berita .

Rep. Jimmy Panetta, seorang Demokrat yang melayani California tengah-barat, memimpin permintaan itu, menurut Politik dan akaun Twitter rasminya. Kami menghubungi pejabatnya untuk mendapatkan salinan dokumen dan untuk mengetahui motivasinya untuk menerajui inisiatif itu, tetapi kami belum mendengar pertanyaan tersebut. Kami akan mengemas kini laporan ini apabila, atau jika, kami melakukannya.

Untuk mengarang memo itu kepada Biden, Panetta bekerjasama dengan Rep Ted Lieu, seorang Demokrat lain dari California, menurut catatan media sosial mereka. Berkongsi tangkapan skrin surat yang ditunjukkan di bawah, Lieu tweet pada 24 Februari: 'Tidak ada seorang pun yang harus memiliki kemampuan untuk memulai perang nuklear. '

menghembus asap ke arah bawah anda

Singkatnya, surat itu meminta presiden untuk mendukung undang-undang untuk mengubah struktur saat ini kerana 'presiden masa lalu' telah mengancam menggunakan wewenang untuk menyerang negara lain ketika pemerintahan mereka sendiri atau pegawai tentera A.S. merasa mereka tidak menggunakan pertimbangan yang baik.

Selain itu, surat itu mengemukakan idea untuk sistem baru. Syor-syor tersebut termasuk menetapkan garis panduan sehingga para pegawai di barisan presiden berturut-turut, seperti naib presiden dan pembicara Dewan, harus mempertimbangkan masalah itu Kongres mesti mengisytiharkan perang dan mengizinkan sebarang kemungkinan serangan sebelum itu berlaku dan pegawai tentera mesti menandatangani sebarang kemungkinan pelancaran.

winnie the pooh budak lelaki atau perempuan

'Sebagai presiden, anda akan memiliki pernyataan terakhir mengenai sebarang perubahan pada dasar nuklear A.S.,' surat itu berbunyi. 'Kami dengan hormat meminta Anda, sebagai presiden, meninjau cara-cara di mana anda dapat mengakhiri satu-satunya kewenangan yang anda miliki untuk melancarkan serangan nuklear, dan memasang pemeriksaan dan keseimbangan tambahan ke dalam sistem.'

Biarkan ini jelas: Di mana-mana dokumen tersebut penulis tidak mengatakan bahawa mereka mendorong perubahan yang disebutkan di atas kerana Biden, sama ada kerana kesihatannya atau kerana sebab lain.

Selain Panetta dan Lieu, 29 penggubal undang-undang menandatangani surat itu, yang semuanya adalah House Democrats. Mereka adalah Donald Beyer (Virginia) Katherine Clark (Massachusetts) Peter DeFazio (Oregon) Eleanor Holmes Norton (Daerah Columbia) Ro Khanna (California) Barbara Lee (California) Chellie Pingree (Maine) Bobby Rush (Illinois) Thomas Suozzi (New York ) John Garamendi (California) Earl Blumenauer (Oregon) Steve Cohen (Tennessee) Dwight Evans (Pennsylvania) Jared Huffman (California) Daniel Kildee (Michigan) James McGovern (Massachusetts) Mark Pocan (Wisconsin) Michael San Nicolas (Guam) Bonnie Watson Coleman (New Jersey) Nydia Velazquez (New York) Andre Carson (Indiana) Jim Costa (California) Bill Foster (Illinois) Pramila Jayapal (Washington) Rick Larson (Washington) Ilhan Omar (Minnesota) Ayanna Pressley (Massachusetts) Mikie Sherrill (New Jersey ) dan Peter Welch (Vermont).

Menghubungkan ke a laporan berita Dengan menampilkan surat itu, Panetta mengiklankan surat itu dalam catatan Facebook 25 Februari sebagai usaha untuk menghilangkan masalah dengan sistem semasa yang mengancam keselamatan orang. 'Apa yang mungkin tidak disadari oleh beberapa orang memang ada risiko dalam sistem kita sekarang, seperti yang dinyatakan oleh mantan presiden kita, ”kata Penetta, merujuk kepada mantan Presiden Donald Trump.

Snopes menghubungi pejabat akhbar Biden untuk mendapatkan respon presiden terhadap surat Demokrat dan apakah pentadbirannya akan menyokong undang-undang yang akan melepaskan kuasa komando presiden untuk melancarkan senjata nuklear, tetapi kami tidak mendapat respons.

Ringkasnya, walaupun itu benar, 31 Demokrat House menandatangani surat 22 Februari yang meminta Biden memperluas jumlah orang yang mesti melancarkan pelancaran nuklear, tidak ada apa-apa dalam memo - atau bukti lain - menunjukkan permintaan itu adalah hasil dari Kecergasan mental Biden. Sebaliknya, surat itu secara eksplisit menyebutkan bagaimana ancaman dan tingkah laku 'presiden masa lalu' seharusnya membenarkan perubahan yang diusulkan pada struktur komando dan kontrol negara. Atas sebab itu, kami menilai tuntutan ini sebagai 'campuran' kebenaran dan maklumat palsu.