Adakah Peguam Negara Alabama Pernah Memberitahu Ku Klux Klan untuk ‘Kiss My Ass’?

Tuntutan

Bekas Peguam Negara Alabama, Bill Baxley, pernah mengatakan kepada Ku Klux Klan Grand Dragon 'mencium pantat saya' sebagai tindak balas terhadap ancaman.

Penarafan

Betul Betul Mengenai penilaian ini

Asal

Lapan tahun selepas Klansmen mengebom Gereja Baptis Jalan ke-16 dan membunuh empat anak Afrika-Amerika pada tahun 1963, Bill Baxely menjadi Peguam Negara Alabama. Salah satu perkara pertama yang dia lakukan semasa menjawat jawatan adalah menuliskan empat nama di sehelai kertas: Addie Mae Collins Carole Robertson Cynthia Wesley dan Denise McNair - mangsa serangan itu.

Kes itu tidak dapat diselesaikan, dan Baxley bertekad untuk mengubahnya. 'Saya bersyukur kerana saya cukup beruntung dapat berada di posisi di mana saya mempunyai kekuatan untuk melakukan sesuatu ketika peluang itu muncul,' katanya kepada kami. Dan dia berjaya. Pada tahun 1977, Baxley mensabitkan ketua kumpulan pengebom, Robert Chambliss, atas pembunuhan peringkat pertama. Chambliss mati di penjara pada tahun 1985.



Tetapi itu bukan cara yang difikirkan oleh Klan bahawa cerita akan dimainkan. Ketika Baxley memegang jawatan pada usia 29 tahun, panggung sepertinya membiarkan Chambliss dan rakannya berjalan bebas. Sebagai gantinya, Baxley membuka semula kes itu dan mula memanas. Akibatnya, kata-kata kebencian dan ancaman pembalasan masuk. Baxley memberitahu kami:



Saya mendapat banyak ancaman dari seluruh negara. Terdapat banyak dari mereka dari luar Selatan daripada dari Selatan - dengan jumlah yang baik juga.

Salah satu ancaman itu datang melalui surat yang ditulis pada 19 Februari 1976 oleh Ku Klux Klan Grand Dragon Edward R. Fields. Dalam surat itu, Fields menuntut balasan - jadi Baxley memberinya satu. Pada surat kiriman rasmi Pejabat Peguam Negara Alabama, Baxley menulis jawapan satu ayat yang akan menjadi legenda. Ia hanya mengatakan:



fiksyen pulpa yang ada di dalam beg bimbit

Tanggapan saya terhadap surat anda pada 19 Februari 1976 adalah - cium pantat saya.

Sekiranya Baxley mengikutinya, suratnya tidak akan pernah melihat cahaya hari. Klan yang menjadikannya umum. Baxley memberitahu kami:

Saya takut mama akan marah kepada saya kerana menggunakan bahasa yang tidak baik. Cara keluar di khalayak ramai adalah Klan sendiri yang mengeluarkannya dan mereka menyangka akan menyakitkan saya. Mereka memasukkannya ke dalam semua penerbitan mereka untuk menunjukkan betapa hebatnya lelaki saya.



Ternyata, ibunya tidak kesal, dan surat Baxley memberi kesan sebaliknya. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini telah menjadi viral, dan kata-kata dan tindakannya yang berdiri untuk kumpulan kebencian yang terkenal telah dianggap heroik. Ia diterbitkan pada tahun 2014 buku Surat Catatan dan tampil dalam episod NPR tahun itu (tuan rumah Audie Cornish berusaha meminta Baxley membaca surat itu, tetapi dia menolak, masih malu dengan bahasa kasar).

Surat itu menjadi popular sekali lagi pada pertengahan Ogos 2017, setelah tunjuk perasaan supremasi kulit putih yang mematikan di Charlottesville, Virginia, meragut tiga nyawa. Sebagai tindak balas, Presiden Donald Trump berkali-kali ragu-ragu untuk mengutuk kumpulan-kumpulan kebencian yang menyebabkan keganasan itu, dengan menyalahkan “ kedua-dua pihak.' Surat Baxley dipegang sebagai contoh bagaimana bertindak balas terhadap pelaku kebencian kaum:

sebelum anda mendiagnosis diri anda dengan petikan kemurungan

Semasa hujung minggu keganasan di Charlottesville yang bermula pada 11 Ogos 2017, penduduk Charlottesville yang berusia 32 tahun, Heather Heyer terbunuh ketika peserta perhimpunan supremasi kulit putih 'Unite the Right' membajak keretanya ke kerumunan penunjuk perasaan. James Alex Fields, 20, telah dituduh membunuh dalam kejadian itu. Dua pegawai Polis Negeri Virginia juga mati ketika helikopter yang mereka gunakan untuk memantau kerusuhan yang terhempas. Baxley memberitahu kami:

Terdapat perbezaan besar kali ini, kerana orang yang bertanggungjawab sekarang tidak akan melepaskannya. Sering kali pada hari-hari sebelumnya, mereka melepaskannya dan mereka tahu mereka boleh. Kami tidak boleh membiarkan perkara seperti itu berulang lagi, dan saya rasa ia tidak akan berlaku lagi.

Ada yang berpendapat bahawa itu sebahagiannya kerana tindakan Baxley sebagai jaksa agung negara Alabama menetapkan nada baru dan menghantar mesej: keganasan supremasi kulit putih tidak akan ditoleransi lagi. Tetapi ketika dia meninggalkan pejabat, Baxley tahu beberapa pelaku terus berjalan bebas. Namun, sekali lagi, tindakannya semasa perbicaraan Chambliss memastikan perkara itu tidak selalu berlaku.

Lebih dari dua dekad kemudian, seorang Peguam muda A.S. dengan nama Doug Jones menghidupkan semula kes itu, dengan memusatkan perhatian kepada dua lagi suspek pembunuhan. Baxley memberitahu kami:

Orang-orang yang datang ke belakang saya tidak akan menyentuh kes itu dengan tiang 40 kaki kerana mereka menganggapnya tidak popular secara politik. Tetapi lapisan perak adalah ketika saya mengadili kes itu, ada seorang anak di sekolah undang-undang yang memotong kelas dan masuk dan menonton perbicaraan itu setiap hari. Hampir 25 tahun kemudian dia menjadi Peguam A.S. di Birmingham dan dia mengambilnya semula. Sekiranya saya tahu ada anak ini di sana yang suatu hari nanti menjadi Peguam A.S. saya tidak akan mengalami kegelisahan yang saya alami selama bertahun-tahun ketika saya terpaksa meninggalkan pejabat dan meninggalkan orang-orang yang berjalan-jalan. Anak ini menyelesaikan apa yang tidak dapat saya selesaikan - dia menuntut dua yang lain.

Jones (sekarang mencalonkan diri untuk Senat Amerika Syarikat) berjaya mengadili Klansmen Thomas Blanton dan Bobby Frank Cherry, yang masing-masing dihukum pada tahun 2001 dan 2002. Blanton ditolak pembebasan bersyarat pada 2016, dan Cherry mati di penjara.

barat daya memberikan tiket percuma facebook

Baxley mempunyai beberapa pemikiran mengenai peristiwa semasa, setelah menjalani dan mengalami era Hak Sivil secara langsung. Dia memberitahu kami:

Kita perlu mempraktikkan apa yang telah diberitakan oleh banyak orang baik, dan itu adalah toleransi dan rasa hormat - tetapi bukan toleransi terhadap kebencian.