Dallas Shooter Tidak Dikenal sebagai Neo-Nazi Jeffrey Harris

Imej melalui Facebook Dallas PD

Tuntutan

Neo-Nazi Jeffrey Harris dikenal pasti sebagai lelaki yang menembak dan membunuh beberapa pegawai polis dalam tunjuk perasaan di Dallas.Contohnya troll twitter Dikumpulkan melalui Twitter, Julai 2016

Penarafan

Salah Salah Mengenai penilaian ini

Asal

Beberapa pegawai polis ditembak dan dibunuh pada akhir tunjuk perasaan terhadap keganasan polis di Dallas pada 7 Julai 2016. Ketika kekacauan terjadi di jalanan dan ketika media berusaha memahami keadaan itu, sebuah akaun Twitter troll menyiarkan mesej yang mendakwa bahawa penembak itu telah dikenal pasti sebagai Neo-Nazi Jeffrey Harris.



HANYA DI: #Dallas shooter dikenali sebagai neo-Nazi putih Jeffrey Harris. Terhubung dengan KKK, Parti Nazi Amerika.

Mesej ini, yang disiarkan oleh akaun Twitter 'Alt Right Fanfiction', adalah salah sepenuhnya. Orang bersenjata dalam penembakan tunjuk perasaan di Dallas adalah dikenal pasti sebagai Micah Xavier Johnson:

Polis Dallas mengenal pasti seorang lelaki di Texas Utara sebagai lelaki bersenjata yang bertanggungjawab melakukan tembakan di tunjuk perasaan Dallas yang menyebabkan lima pegawai polis mati dan tujuh lagi cedera.



Micah Xavier Johnson, dari Mesquite, adalah salah satu daripada empat orang yang dikatakan polis bertanggungjawab menyerang orang polis pada tunjuk perasaan damai terhadap penembakan yang melibatkan pegawai di seluruh negara di Dallas.

Polis mengatakan bahawa pegawai memojokkan Johnson dan berunding dengannya berjam-jam sebelum perbincangan terhenti. Ketua Polis Dallas David Brown mengatakan Johnson memberitahu para pegawai bahawa dia kesal dengan penembakan baru-baru ini yang melibatkan polis dan 'mahu membunuh orang kulit putih. Terutama pegawai berkulit putih. '

Lebih-lebih lagi, lelaki yang digambarkan di atas bukanlah seorang neo-Nazi bernama Jeffrey Harris. Foto itu sebenarnya menunjukkan Michael Arthur Lane, yang ditangkap kerana pelanggaran parol di Florida pada Oktober 2015.



Yang serupa ' penipuan 'Ditarik setelah kematian Alton Sterling ketika gambar seorang penyokong Trump diedarkan bersama dengan tuntutan bahawa lelaki yang digambarkan adalah pegawai bertanggungjawab untuk kematian Sterling.