'Kosongkan Capitol,' Pence Pleaded, Garis Masa Riot Shows

FILE - Pada hari Rabu ini, 6 Januari 2021, gambar fail, perusuh ganas menyerbu Capitol, di Washington. Perincian baru dari rusuhan mematikan pada 6 Januari terkandung dalam dokumen yang sebelumnya tidak didedahkan yang disiapkan oleh Pentagon untuk kegunaan dalaman yang diperoleh oleh Associated Press dan diperiksa oleh pegawai pemerintah semasa dan bekas. (Foto AP / John Minchillo, Fail)

Imej melalui Foto AP / John Minchillo

Artikel ini diterbitkan semula di sini dengan izin dari The Associated Press . Kandungan ini dikongsi di sini kerana topik ini mungkin menarik minat pembaca Snopes, namun tidak mewakili karya penyemak fakta atau editor Snopes.



WASHINGTON (AP) - Dari sebuah ruangan yang aman di Capitol pada 6 Januari, ketika para perusuh memukul polis dan merusak bangunan itu, Wakil Presiden Mike Pence berusaha menegaskan kontrol. Dalam panggilan telefon segera kepada pemangku setiausaha pertahanan, dia mengeluarkan permintaan yang mengejutkan.



'Kosongkan Capitol,' kata Pence.

Di tempat lain di bangunan itu, Pemimpin Majoriti Senat Chuck Schumer dan Speaker DPR Nancy Pelosi membuat rayuan yang serupa kepada para pemimpin tentera, meminta Angkatan Darat mengerahkan Pengawal Nasional.



'Kami memerlukan pertolongan,' kata Schumer, D-N.Y., Dengan putus asa, lebih dari satu jam setelah dewan Senat dilanggar.

Di Pentagon, para pegawai sedang membincangkan laporan media bahwa kekacauan itu tidak terbatas pada Washington dan ibu kota negara lain menghadapi kekerasan yang serupa dengan apa yang menyebabkan pemberontakan nasional.

'Kita mesti menetapkan ketertiban,' kata Jeneral Mark Milley, ketua Ketua Staf Gabungan, dalam panggilan dengan para pemimpin Pentagon.



Tetapi pesanan tidak akan dipulihkan selama berjam-jam.

Perincian baru mengenai rusuhan mematikan ini terkandung dalam dokumen yang sebelumnya tidak didedahkan yang disiapkan oleh Pentagon untuk kegunaan dalaman yang diperoleh oleh The Associated Press dan diperiksa oleh pegawai pemerintah semasa dan bekas.

Garis masa menambah satu lagi lapisan pemahaman mengenai keadaan ketakutan dan kepanikan ketika pemberontakan itu berlaku, dan menimbulkan ketidakaktifan oleh Presiden Donald Trump ketika itu dan bagaimana kekosongan itu menyumbang kepada tindak balas yang perlahan oleh tentera dan penguatkuasa undang-undang. Ini menunjukkan bahawa kesalahan intelijen, kesalahan taktikal dan penundaan birokrasi dikalahkan oleh kegagalan pemerintah untuk memahami skala dan intensitas pemberontakan ganas oleh warganya sendiri.

Dengan Trump tidak bertunang, itu jatuh kepada pegawai Pentagon, segelintir pembantu kanan Gedung Putih, pemimpin Kongres dan naib presiden bersembunyi di bunker yang aman untuk mengurus kekacauan.

Walaupun garis masa membantu mengkristalkan watak krisis yang panik, dokumen itu, bersama dengan kesaksian berjam-jam, hanya memberikan gambaran yang tidak lengkap tentang bagaimana pemberontakan dapat maju dengan kekuatan yang cepat dan mematikan, mengganggu sijil kongres Joe Biden sebagai presiden dan menunda pertukaran kuasa secara aman, ciri demokrasi Amerika.

adakah kelahiran lebih menyakitkan daripada ditendang dalam bola

Penggubal undang-undang, yang dilindungi oleh pasukan Pengawal Nasional hingga hari ini, akan mendengar kabar dari inspektor jeneral Polis Capitol minggu ini.

'Setiap minit yang kita kalah, saya perlu tahu mengapa,' kata Senator Amy Klobuchar, D-Minn., Ketua Jawatankuasa Peraturan dan Pentadbiran Senat, yang sedang menyiasat pengepungan itu, bulan lalu.

Garis masa mengisi beberapa jurang tersebut.

Pukul 4:08 petang pada 6 Januari, ketika para perusuh berkeliaran di Capitol dan setelah mereka mengancam memanggil Pelosi, D-Calif., dan berteriak agar Pence digantung, wakil presiden berada di lokasi yang selamat, menelefon Christopher Miller, yang bertindak sebagai pembelaan setiausaha, dan menuntut jawapan.

Terdapat perselisihan yang sangat terbuka antara Trump dan Pence, dengan Trump marah kerana naib presidennya enggan menghentikan pensijilan Electoral College. Mengganggu proses itu adalah tindakan yang dianggap oleh Pence sebagai tidak berperlembagaan. Perlembagaan memperjelas bahawa peranan naib presiden dalam sesi bersama Kongres ini sebahagian besarnya bersifat istiadat.

Pencekalan Pence ke Miller hanya berlangsung satu minit. Pence mengatakan bahawa Capitol tidak selamat dan dia meminta pemimpin tentera untuk tarikh akhir untuk mengamankan bangunan itu, menurut dokumen itu.

Pada saat ini sudah dua jam sejak massa mengalahkan Polisi Capitol yang tidak bersiap sedia untuk melakukan pemberontakan. Perusuh masuk ke dalam bangunan, merampas Senat dan berarak ke Dewan. Di jalan mereka, mereka meninggalkan kehancuran dan puing-puing. Puluhan pegawai cedera, ada yang parah.

Hanya tiga hari sebelumnya, pemimpin kerajaan telah bercakap mengenai penggunaan Pengawal Nasional. Pada petang 3 Januari, ketika anggota parlimen mengangkat sumpah untuk sesi baru Kongres, Miller dan Milley berkumpul dengan anggota Kabinet untuk membincangkan persijilan pilihan raya yang akan datang. Mereka juga bertemu dengan Trump.

Dalam pertemuan itu di Gedung Putih, Trump menyetujui pengaktifan Pengawal Nasional D.C. dan juga menyuruh pemangku setiausaha pertahanan untuk mengambil tindakan apa pun yang diperlukan ketika peristiwa berlaku, menurut maklumat yang diperoleh oleh AP.

Keesokan harinya, 4 Januari, pegawai pertahanan bercakap melalui telefon dengan anggota Kabinet, termasuk pemangku jaksa agung, dan memuktamadkan perincian penempatan Pengawal.

Peranan Pengawal terbatas pada persimpangan lalu lintas dan pusat pemeriksaan di sekitar bandar, berdasarkan sebahagiannya pada sekatan ketat yang dimandatkan oleh pegawai daerah. Miller juga memberi kuasa kepada Setiausaha Tentera Ryan McCarthy untuk mengerahkan, jika diperlukan, pasukan reaksi kecemasan D.C. Guard yang ditempatkan di Pangkalan Bersama Andrews.

Pentadbiran Trump dan Pentagon waspada terhadap kehadiran tentera yang berat, sebahagiannya kerana kritikan yang dihadapi oleh para pegawai atas usaha Pengawal Nasional yang nampaknya berat dan upaya penguatkuasaan undang-undang untuk mengatasi kerusuhan sipil setelah pembunuhan polis George Floyd di Minneapolis.

Khususnya, penggunaan helikopter D.C. Guard untuk berlegar di tempat orang ramai di pusat bandar Washington semasa demonstrasi tersebut menimbulkan kritikan meluas. Langkah tidak sah itu mendorong Pentagon untuk mengawal D.C. Guard dengan lebih dekat.

'Terdapat banyak perkara yang terjadi pada musim bunga yang dikritik oleh jabatan itu,' kata Robert Salesses, yang bertugas sebagai penolong setiausaha pertahanan untuk pertahanan tanah air dan keselamatan global, dalam sidang kongres bulan lalu.

Pada malam perhimpunan Trump pada 6 Januari berhampiran Rumah Putih, 255 pasukan Pengawal Nasional pertama tiba di daerah itu, dan Walikota Muriel Bowser mengesahkan dalam surat kepada pentadbiran bahawa tidak ada sokongan ketenteraan lain yang diperlukan.

Menjelang pagi 6 Januari, orang ramai mula berkumpul di Ellipse sebelum ucapan Trump. Menurut rancangan Pentagon, pemangku setiausaha pertahanan hanya akan diberitahu jika orang ramai membengkak melebihi 20,000 orang.

mengikat cerita rusa sangat lucu

Tidak lama kemudian, jelas bahawa orang ramai lebih banyak mengawal kejadian daripada pasukan dan penguatkuasa di sana untuk menjaga ketenteraman.

Trump, tepat sebelum tengah hari, memberikan ucapannya dan dia memberitahu para penyokong untuk berarak ke Capitol. Orang ramai di perhimpunan itu sekurang-kurangnya 10,000. Menjelang jam 1:15 pagi, perarakan telah berjalan lancar ke sana.

Ketika para penunjuk perasaan sampai di perkarangan Capitol, ada yang segera menjadi ganas, menghancurkan tembok polis yang lemah di depan bangunan dan memukul petugas yang menghalangi mereka.

Pada pukul 1:49, ketika kekerasan meningkat, Ketua Polis Capitol Steven Sund memanggil Jeneral William Walker, jenderal komando Pengawal Nasional D.C., untuk meminta bantuan.

Suara Sund 'retak dengan emosi,' Walker kemudian memberitahu jawatankuasa Senat. Walker segera memanggil pemimpin Tentera untuk memberitahu mereka mengenai permintaan tersebut.

Dua puluh minit kemudian, sekitar jam 2:10 pm, para perusuh pertama mula menerobos pintu dan tingkap Senat. Mereka kemudian memulakan perarakan melalui dewan marmar untuk mencari penggubal undang-undang yang mengira suara pilihan raya. Penggera di dalam bangunan mengumumkan penutupan.

Sund dengan panik memanggil Walker lagi dan meminta sekurang-kurangnya 200 anggota pengawal 'dan untuk menghantar lebih banyak jika mereka ada.'

Tetapi walaupun dengan persiapan peringkat Kabinet yang lebih awal, tidak ada pertolongan segera dalam perjalanan.

Selama 20 minit berikutnya, ketika para senator berlari dengan aman dan para perusuh masuk ke dalam bilik dan mengacak-acak meja mereka, Setiausaha Tentera Darat McCarthy bercakap dengan walikota dan pemimpin Pentagon mengenai permintaan Sund.

Di E Ring tingkat tiga Pentagon, pemimpin kanan Tentera Darat berkumpul di telefon untuk mengetahui apa yang mereka sifatkan sebagai panggilan 'panik' dari Pengawal D.C. Ketika keadaan serius menjadi jelas, McCarthy berhenti dari pertemuan itu, berlari ke lorong ke pejabat Miller dan masuk ke dalam mesyuarat.

Ketika beberapa minit berlalu, perusuh melanggar pintu masuk tambahan di Capitol dan menuju ke Dewan. Mereka memecahkan kaca di pintu yang menuju ke ruang dan cuba masuk kerana sekumpulan anggota parlimen masih terperangkap di dalam.

Pada pukul 2:25, McCarthy memberitahu kakitangannya untuk bersiap-siap untuk memindahkan pasukan tindak balas kecemasan ke Capitol. Pasukan boleh siap bergerak dalam 20 minit.

Pada jam 2:44 petang, penyokong Trump Ashli ​​Babbitt ditembak mati oleh seorang pegawai Polis Capitol ketika dia cuba memanjat melalui tingkap yang menuju ke lantai Rumah.

Tidak lama setelah pukul 15:00, McCarthy memberikan 'persetujuan lisan' pengaktifan 1,100 pasukan Pengawal Nasional untuk menyokong polisi D.C. dan pengembangan rencana tugas penempatan pasukan, lokasi dan ukuran unit.

Beberapa minit kemudian pasukan tindak balas kecemasan Pengawal meninggalkan Pangkalan Bersama Andrews untuk D.C. Armory. Di sana, mereka akan bersiap untuk menuju ke Capitol setelah Miller, pemangku setiausaha pertahanan, memberikan persetujuan akhir.

adakah george floyd menjalani hukuman di penjara

Sementara itu, Staf Bersama mengadakan panggilan telekonferensi video yang tetap terbuka sehingga kira-kira pukul 10 malam pada malam itu, membolehkan kakitangan menyampaikan sebarang kemas kini dengan cepat kepada pemimpin tentera.

Pada jam 3:19 petang, Pelosi dan Schumer memanggil Pentagon untuk meminta bantuan dan diberitahu Pengawal Nasional telah disetujui.

Tetapi para pemimpin tentera dan penguatkuasa berjuang selama 90 minit ke depan untuk melaksanakan rancangan itu ketika Tentera Darat dan Pengawal memanggil semua pasukan masuk dari pusat pemeriksaan mereka, memberikan mereka peralatan baru, menyusun rancangan baru untuk misi mereka dan memberi tahu mereka mengenai tugas mereka.

Pasukan Pengawal hanya bersedia untuk tugas lalu lintas. Pemimpin tentera berpendapat bahawa menghantar mereka ke dalam situasi pertempuran yang tidak menentu memerlukan arahan tambahan untuk menjaga keselamatan mereka dan masyarakat.

Menjelang jam 3:37 petang, Pentagon mengirim pasukan keselamatannya sendiri untuk menjaga kediaman pemimpin pertahanan. Belum ada pasukan yang sampai di Capitol.

Menjelang jam 3:44 petang, para pemimpin kongres meningkatkan permintaan mereka.

'Beritahu POTUS untuk tweet semua orang harus pergi,' Schumer meminta para pegawai, menggunakan singkatan untuk presiden Amerika Syarikat. Pemimpin Majoriti Rumah, Steny Hoyer, D-Md., Bertanya tentang memanggil tentera bertugas aktif.

Pada jam 3:48 malam, kecewa kerana Pengawal D.C. belum sepenuhnya membuat rancangan untuk berhubung dengan polis, setiausaha Tentera Darat bergegas dari Pentagon ke markas polis D.C. untuk membantu berkoordinasi dengan penguatkuasaan undang-undang.

Trump memecah kesunyiannya pada jam 4:17 petang, tweet kepada pengikutnya untuk 'pulang dan pergi dengan damai.'

Pada kira-kira jam 4:30 petang, rancangan ketenteraan telah diselesaikan dan Walker mempunyai persetujuan untuk menghantar Pengawal ke Capitol. Laporan mengenai ibu negeri yang dilanggar di tempat lain ternyata palsu.

Kira-kira jam 4:40 petang Pelosi dan Schumer kembali menelefon Milley dan pimpinan Pentagon, meminta Miller mengamankan perimeter.

Tetapi akrilik itu menjadi jelas.

Kepemimpinan kongres dengan panggilan 'menuduh aparat keamanan Nasional mengetahui bahawa penunjuk perasaan berencana melakukan serangan ke Capitol,' kata garis masa.

Panggilan berlangsung selama 30 minit. Jurucakap Pelosi mengakui bahawa terdapat perbincangan singkat mengenai kegagalan intelijen yang jelas yang menyebabkan pemberontakan.

Masih ada satu jam lagi sebelum kontinjen pertama 155 anggota Pengawal berada di Capitol. Dengan berpakaian kerusuhan, mereka mulai tiba pada jam 5:20 malam

Mereka mula menggerakkan perusuh, tetapi ada sedikit, jika ada, penangkapan. oleh polis.

Pukul 8 malam Capitol dinyatakan aman.