Pemeriksaan Latar Belakang: Menyiasat Rekod Jenayah George Floyd

Imej melalui Getty Images

Snopes juga memiliki laporan mendalam tentang latar belakang Derek Chauvin, salah satu dari empat bekas pegawai polis yang dituduh dalam kes sekitar kematian George Floyd. Baca laporan itu di sini .



Sebagai bandar di seluruh dunia meletus dalam tunjuk perasaan atas kematian George Floyd - seorang lelaki kulit hitam yang mati setelah seorang polis putih melutut di lehernya selama kira-kira sembilan minit di Minneapolis - pemimpin persekutuan polis bandar itu menghantar gambar yang ditunjukkan di bawah e-mel kepada ahli kesatuan. Di dalamnya, dia mengkritik gambaran wartawan dan ahli politik terhadap lelaki yang kematiannya telah mencetuskan pertimbangan global terhadap perkauman dalam kepolisian.



'Apa yang tidak diberitahu adalah sejarah jenayah ganas George Floyd,' kata mantanJabatan Polis Minneapolis (MPD)Letnan Bob Kroll, yang mewakili lebih daripada 800 pegawai polis pada waktu kematian Floyd.'Media tidak akan menyiarkan ini.'



1 Jun 2020, surat oleh Kroll, yang tidak dapat dihubungi oleh Snopes untuk laporan ini dan bersara pada awal 2021 , mengilhami gelombang tuntutan dalam talian mengenai dakwaan penangkapan dan penahanan Floyd sebelum kematiannya - kebanyakannya di antara orang-orang yang kelihatan mencari bukti bahawa sama ada tindakan pegawai polis Minneapolis yang mencekik Floyd adalah wajar, atau peringatan untuk menghormatinya tidak diperlukan.

Antara tuntutan yang paling popular adalah tuntutan oleh pengulas sayap kanan Candace Owens, yang, dalam masa kira-kira 18 minit video yang dilihat lebih dari 6 juta kali, membuat beberapa tuduhan mengenai masa lalu Floyd dan peristiwa yang menyebabkan kematiannya. Dia berkata:

Tidak ada yang menyangka bahawa dia seharusnya mati dalam penangkapannya, tetapi apa yang saya anggap hina adalah semua orang berpura-pura bahawa lelaki ini menjalani gaya hidup yang gagah ketika dia tidak melakukannya. ... Saya enggan menerima narasi bahawa orang ini adalah syahid atau harus diangkat dalam masyarakat kulit hitam. ... Dia mempunyai lembaran rap yang panjang, itu berbahaya. Dia adalah contoh penjenayah ganas sepanjang hayatnya - hingga saat terakhir. '



Dia mendakwa wartawan telah salah menafsirkan kematian Floyd kepada orang ramai dengan sengaja menghilangkan perincian mengenai tingkah lakunya yang tidak sah di masa lalu, dan dia dengan palsu dan tidak tepat menyebut kekejaman polis sebagai 'mitos' dan sebahagian dari beberapa skema jahat oleh media berita untuk mempolarisasikan orang Amerika sebelum presiden AS 2020 pilihan raya.

Video itu, begitu juga gambar yang mengelirukan , meme seperti yang dipaparkan di bawah, dan sensasional cerita tabloid mengenai masa lalu Floyd, mendorong banyak pertanyaan kepada Snopes dari orang-orang yang bertanya-tanya apakah dia memang pernah menjalani hukuman penjara atau penjara sebelum kematiannya pada usia 46 tahun.

Tuntutan dalam meme ini adalah gabungan yang benar dan salah, seperti yang akan kami dokumentasikan di bawah. Ringkasnya, tuduhan jenayah dan jangka masa yang tepat adalah tepat, dengan peringatan bahawa Floyd disabitkan dengan kesalahan mencuri pada tahun 1998, bukan rompakan bersenjata. Tetapi maklumat berikut menjadikan aspek lain dari pos itu menyesatkan: Tidak semua jenayah mengakibatkan hukuman penjara, tetapi hukuman penjara tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa seorang wanita yang terlibat dalam tuduhan 2007 itu hamil, ini adalah hasil toksikologi yang berlebihan untuk mendakwa Floyd “sangat tinggi Meth 'ketika dia tersedak oleh seorang polisi, dan tidak ada bukti bahawa Floyd' bersiap untuk memandu kereta 'sebelum pertemuannya dengan polis selain fakta bahawa pegawai mengatakan bahawa mereka menghampirinya ketika dia duduk di tempat pemandu kenderaan.

Yang berikut adalah semua yang kita tahu mengenai jenayah yang dilakukan oleh Floyd - yang lahir di North Carolina, menjalani sebahagian besar hidupnya di Houston dan berpindah ke Minneapolis pada tahun 2014 - berdasarkan rekod mahkamah dan akaun polis untuk memenuhi permintaan tersebut. Selain itu, laporan ini meneroka perkara berikut:

  • Adakah penangkapan dan penahanan Floyd pada masa lalu mempunyai kesan terhadap tindakan pegawai polis semasa panggilan 911 yang menyebabkan kematiannya?
  • Apakah dia 'tinggi hati' ketika dia tercekik oleh polisi Minneapolis dan meninggal, seperti tuntutan meme yang ditunjukkan di atas?
  • Bagaimana rekod jenayah Floyd dan hasil toksikologi autopsi berperanan dalam perbicaraan pembunuhan terhadap pegawai polis yang dituduh dalam kematiannya?
  • Mengapa sebilangan orang menarik perhatian kepada sejarah jenayah orang bukan kulit putih yang dibunuh oleh polis?

Kita harus perhatikan pada awalnya bahawa peguam Ben Crump , yang mewakili keluarga Floyd, tidak menanggapi banyak permintaan Snopes untuk memberi komen, dan ketika kami menghubungi jurucakap MPD melalui telefon untuk laporan ini, dia meminta wawancara melalui e-mel tetapi tidak menyelesaikannya.

Juga, kita harus menjelaskan bahawa empat pegawai yang terlibat dalam kematian Floyd, termasuk polis yang berlutut di lehernya, dipecat dari MPD dan telah didakwa secara jenayah (perincian di bawah).

Polis Menangkap Floyd sebanyak 9 Kali, Kebanyakannya Mengikut Dadah dan Kecurian

Menurut rekod mahkamah di Harris County, yang merangkumi kampung halaman Floyd di Houston, pihak berkuasa menahannya dalam sembilan kesempatan berasingan antara tahun 1997 dan 2007, kebanyakannya atas tuduhan dadah dan kecurian yang mengakibatkan hukuman penjara selama berbulan-bulan.

Tetapi sebelum kita mengetahui secara spesifik kes-kes tersebut, pertama, beberapa butiran biografi, per The Associated Press (AP): Floyd adalah anak seorang ibu tunggal, yang berpindah ke Houston dari North Carolina ketika dia masih kecil sehingga dia dapat mencari pekerjaan. Mereka menetap di 'Cuney Homes', sebuah kompleks perumahan awam berpendapatan rendah lebih dari 500 pangsapuri di Wad Ketiga Hitam yang didominasi di bandar ini. Semasa remaja, Floyd adalah pemain bola sepak dan bola keranjang untuk Jake Yates High School, dan kemudian dia bermain bola keranjang selama dua tahun di sebuah kolej komuniti Florida. Selepas itu, pada tahun 1995, dia menghabiskan satu tahun di Texas A&M University di Kingsville sebelum kembali ke apartmen Cuney ibunya di Houston untuk mencari pekerjaan dalam bidang pembinaan dan keselamatan.

Satu lagi konteks penting semasa meneroka bagaimana, dan dalam keadaan apa, polis menahan Floyd pada akhir 1990-an dan awal 2000-an ketika dia tinggal di Cuney Homes: Pada beberapa kesempatan, polis akan menyapu kompleks tersebut dan akhirnya menahan sebilangan besar lelaki, termasuk Floyd, seorang rakan kejiranan bernama Tiffany Cofield memberitahu AP . Selain itu, Texas mempunyai salah satu kadar penahanan tertinggi di negara ini, mengikut Inisiatif Dasar Penjara , dan beberapa kajian menunjukkan pihak berkuasa lebih cenderung menyasarkan orang Texas Hitam untuk ditangkap daripada penduduk kulit putih.

Mengenai perincian penangkapan Floyd, yang pertama berlaku pada 2 Ogos 1997, ketika dia berusia hampir 23 tahun. Menurut pendakwa raya, polis dalam kasus itu menangkapnya menyerahkan kurang dari satu gram kokain kepada orang lain, sehingga mereka menjatuhkan hukuman penjara sekitar enam bulan. Kemudian, pada tahun berikutnya, pihak berkuasa menangkap dan mendakwa Floyd dengan kecurian dalam dua kejadian yang berasingan (pada 25 September 1998, dan 9 Disember 1998), menjatuhkan hukuman penjara selama 10 bulan dan 10 hari.


Kemudian, kira-kira tiga tahun kemudian (pada 29 Agustus 2001), Floyd dijatuhi hukuman penjara 15 hari kerana 'gagal mengenal pasti polis,' kata dokumen pengadilan. Dengan kata lain, dia diduga tidak memberikan nama, alamat, atau tarikh lahirnya kepada seorang polisi yang menangkapnya dengan alasan yang tidak diketahui (rekod mahkamah tidak mengatakan mengapa polis menyoalnya sejak awal) dan meminta agar maklumat peribadi.

Antara tahun 2002 dan 2005, polis menangkap dan mendakwa Floyd untuk empat lagi jenayah: kerana mempunyai kurang dari satu gram kokain kepadanya (pada 29 Oktober 2002) kerana kesalahan melakukan jenayah (pada 3 Januari 2003) kerana berniat memberi lebih daripada satu gram kokain kepada orang lain (pada 6 Februari 2004) dan sekali lagi memiliki kurang daripada satu gram kokain dalam simpanannya (pada 15 Disember 2005). Dia dijatuhi hukuman penjara sekitar 30 bulan, secara total, atas kesalahan itu.

Terakhir, pada tahun 2007, pihak berkuasa menangkap dan mendakwa Floyd dengan jenayahnya yang paling serius: memperbesar rompakan dengan senjata yang mematikan.

Menurut pernyataan kemungkinan pegawai polis, yang sering menjadi asas kes pendakwa raya terhadap suspek, kejadian (pada 9 Ogos 2007) berlaku seperti ini: Dua orang dewasa, Aracely Henriquez dan Angel Negrete, dan seorang kanak-kanak berada sebuah rumah ketika mereka mendengar ketukan di pintu depan. Ketika Henriquez melihat ke luar tingkap, dia melihat seorang lelaki 'berpakaian seragam biru' yang mengatakan 'dia bersama jabatan air.' Tetapi ketika dia membuka pintu, dia menyedari lelaki itu berbohong dan dia berusaha menutupnya. Kemudian, pernyataan itu berbunyi:

Namun, lelaki ini menahan pintu dan menghalangnya daripada melakukannya. Pada masa ini, Ford Explorer berwarna hitam berhenti di hadapan kediaman Pengadu dan lima lelaki kulit hitam lain keluar dari kenderaan ini dan terus menuju ke pintu depan. Suspek terbesar memaksa masuk ke kediaman, meletakkan pistol ke perut pengadu, dan memaksanya memasuki ruang tamu kediaman. Suspek besar ini kemudian terus mencari di kediaman itu sementara seorang lagi suspek bersenjata menjaga pengadu, yang disambar di bahagian kepala dan sisi oleh suspek bersenjata kedua ini dengan pistolnya setelah dia menjerit meminta tolong. Ketika suspek meninjau-ninjau di kediaman itu, mereka menuntut untuk mengetahui di mana dadah dan wang itu dan Aduan Henriquez menasihati mereka bahawa tidak ada barang-barang seperti itu di kediaman itu. Suspek kemudian mengambil beberapa barang kemas bersama telefon bimbit pengadu sebelum mereka melarikan diri dari tempat kejadian di Ford Explorer berwarna hitam.

Kira-kira tiga bulan kemudian, penyiasat di unit narkotik Jabatan Polis Houston 'menemui kenderaan ini semasa salah satu siasatan masing-masing dan mengenal pasti subjek berikut sebagai penghuni kenderaan ini pada masa siasatan mereka: George Floyd (Pemandu) ...,' pernyataan itu berbunyi.

Pada jarak 6 kaki 7, Floyd dikenal sebagai 'yang terbesar' dari enam suspek yang tiba di rumah di Ford Explorer dan telah menolak pistol ke perut Henriquez sebelum mencari barang untuk dicuri. (Tidak ada dalam dokumen pengadilan yang menunjukkan bahawa dia hamil pada masa rompakan itu, bertentangan dengan apa yang dituntut oleh meme dan Owens kemudiannya.) Dia mengaku bersalah pada tahun 2009 dan dijatuhi hukuman penjara lima tahun. Dia dibebaskan pada Januari 2013, ketika berusia hampir 40 tahun.

Kami Tidak Tahu Adakah Pegawai MPD Mengetahui Penangkapan dan Penahanan Floyd yang lalu

Tetapi untuk menerokainya sepenuhnya, kami akan memaparkan apa yang berlaku pada 25 Mei 2020. Sekitar jam 8 malam, seseorang di dalam sebuah kedai runcit Minneapolis Selatan memanggil polis untuk melaporkan bahawa seorang lelaki telah menggunakan wang palsu $ 20 untuk membeli rokok, dan kemudian dia berlari ke luar untuk kenderaan yang diparkir berdekatan. Pemanggil tidak mengenal pasti Floyd dengan nama, menurut Transkrip 911 .

Tetapi berikut adalah beberapa butiran mengenai panggilan yang kami pelajari setelah kematian Floyd: Pemilik kedai, Mahmoud Abumayyaleh, kepada NPR bahawa pegawai dilatih untuk memberi tahu pihak pengurusan kapan seseorang menggunakan wang palsu, dan para pekerja berusaha menangani jenayah itu sendiri tanpa polis, kecuali jika perkara-perkara meningkat menjadi kekerasan. Tetapi dalam kes Floyd, Abumayyaleh mengatakan seorang kerani remaja yang hanya bekerja selama enam bulan dipanggil 911, pada dasarnya menyiratkan pekerja tersebut tidak memahami sepenuhnya protokol mereka. Selain itu, pemiliknya mengatakan bahawa Floyd telah menjadi pelanggan tetap selama lebih kurang satu tahun, dan dia tidak pernah menimbulkan masalah.

Menurut dokumen mahkamah, two pegawai MPD-Thomas Lane dan J. A. Kueng-menyahut panggilan 911 dan, setelah bercakap dengan orang di dalam kedai, pergi mencari Floyd dengan kenderaan yang diparkir berdekatan.

Ketika Lane mula bercakap dengan Floyd, yang sedang duduk di tempat duduk pemandu kenderaan, pegawai itu mengeluarkan senjatanya dan menyuruh Floyd menunjukkan tangannya. Floyd mematuhi perintah itu, dan pegawai itu menyarungkan pistolnya. Kemudian, Lane memerintahkan Floyd keluar dari kereta dan 'meletakkan tangannya pada Floyd, dan menariknya keluar dari kereta,' dan memborgolnya, menurut pendakwa raya . Kemudian, mengecas dokumen nyatakan:

Floyd berjalan dengan Lane ke trotoar dan duduk di tanah di arah Lane. Semasa Mr. Floyd duduk, dia berkata 'terima kasih lelaki' dan tenang. Dalam perbualan yang berlangsung kurang dari dua minit, Lane meminta nama dan pengenalan diri Encik Floyd. Lane bertanya kepada Encik Floyd jika dia “berada di atas apa pun” dan menyatakan ada busa di pinggir mulutnya. Lane menjelaskan bahawa dia menangkap Mr. Floyd kerana melewati mata wang palsu.

Pada jam 8:14 malam, Pegawai Lane dan Kueng berdiri Mr. Floyd ke atas dan cuba berjalan Mr. Floyd ke kereta pasukan mereka. Ketika pegawai-pegawai itu cuba memasukkan Mr. Floyd ke dalam kereta skuad mereka, Mr. Floyd kaku dan jatuh ke tanah. Floyd memberitahu para pegawai bahawa dia tidak menentang tetapi tidak mahu masuk ke tempat duduk belakang dan sesak.

Pada ketika itu, dua pegawai lain - Derek Chauvin dan Tou Thao - tiba di tempat kejadian dan cuba sekali lagi untuk memasukkan Floyd ke dalam kereta skuad. Ketika mereka berusaha untuk melakukannya, dia mulai menegaskan bahwa dia tidak dapat bernafas. Kemudian, menurut tuduhan jenayah terhadap Chauvin, pegawai itu menarik Floyd keluar dari kereta skuad, dan 'Mr. Floyd pergi ke tanah menghadap ke bawah dan masih diborgol. ' Aduan itu berterusan:

Pegawai Kueng memegang belakang Encik Floyd dan Pegawai Lane memegang kakinya. Pegawai Chauvin meletakkan lutut kirinya di bahagian kepala dan leher Mr. Floyd. Floyd berkata, ‘Saya tidak dapat bernafas’ berkali-kali dan berulang kali berkata, ‘Mama’ dan ‘tolong’ juga. Pada satu ketika, Encik Floyd berkata, 'Saya akan mati.'

Seorang hakim Minnesota rakaman yang dikeluarkan dariKamera badan Lane dan Kueng pada awal Ogos 2020 - bukti baru yang menunjukkan percubaan mereka untuk memasukkan Floyd ke dalam kereta skuad, dan permintaannya berulang kali agar para petugas mempertimbangkan kesihatannya.Video tersebut juga menunjukkan bahawa Chauvin terus meletakkan Floyd ke tanah dan melutut di lehernya selama kira-kira sembilan minit, termasuk selama hampir tiga minit setelah Floyd menjadi tidak responsif.

Kemudian, bagi juruteknik perubatan kecemasan dan anggota bomba akaun kejadian , pegawai perubatan memasukkan Floyd ke dalam ambulans, di mana mereka menggunakan alat pemampatan dada mekanikal di Floyd, walaupun dia tidak mendapat pulsa dan keadaannya tidak berubah.

Tidak jelas sama ada pada bila-bila masa sebelum atau semasa panggilan pegawai MPD mengetahui penangkapan Floyd yang lalu di Texas dan, jika demikian, sama ada maklumat itu mempengaruhi bagaimana mereka bertindak, secara sedar atau tidak sedar. Jurucakap MPD tidak menjawab soalan Snopes mengenai pengetahuan pegawai Floyd sebelum panggilan dari kedai serbaneka, dan pihak jabatan tidak menjawab sama ada pegawai secara umum sesuaikan respons mereka ke 911 panggilan, atau bagaimana mereka mendekati suspek, berdasarkan catatan jenayah orang yang terlibat.

Dokumen pengisian, rekod polis dan pengadilan lain yang menyatakan sejarah jenayah Floyd semuanya boleh didapati secara terbuka melalui pangkalan data dalam talian Harris County District Clerk. Selain itu, menurut Manual polisi dan prosedur MPD , yang menggariskan segalanya dari bagaimana pegawai harus berpakaian pada pekerjaan hingga pedoman penggunaan kekuatan, petugas menggunakan sistem pengiriman berkomputer untuk menangani 911 panggilan dan sering bergantung pada komputer di dalam kereta skuad mereka untuk mencari dan mendokumentasikan maklumat.

Semua itu berkata, MPDKetua Medaria Arradondo mengatakan pada 10 Juni 2020: “Tidak ada apa-apa dalam panggilan itu yang seharusnya menghasilkan hasil dengan kematian Mr. Floyd. '

Ini Berlebihan Penemuan Toksikologi untuk Mengklaim Floyd 'Tinggi pada Meth' Ketika Dia Meninggal Dunia

Sebagai tindak balas terhadap salah satu tuntutan Owens - “George Floyd pada masa penangkapannya tinggi pada fentanyl dan dia tinggi pada metamfetamin ”- begitu juga dengan pernyataan oleh pengguna media sosial yang kelihatannya mencari bukti mengapa pegawai MPD bertindak seperti yang mereka lakukan, di sini kami membongkar hasil laporan autopsi Floyd.

Tuntutan itu serampang dua mata: bahawa Floyd mempunyai met dalam sistemnya dan bahawa dia tinggi pada ubat ketika Chauvin berlutut di lehernya, tersedak.

Pertama, pada 29 Mei 2020, dokumen pengadilan mendedahkan penyiasatan Pemeriksa Perubatan Daerah Hennepin mengenai kematian Floyd menunjukkan 'tidak ada penemuan fizikal yang menyokong diagnosis sesak nafas trauma,' dan bahawa 'potensi mabuk' dan penyakit kardiovaskular yang sudah ada 'mungkin menyumbang kepada kematiannya . ' (Nota: Penyakit arteri koronari dan hipertensi biasanya meningkatkan risiko strok dan serangan jantung pesakit selama bertahun-tahun, tidak beberapa minit, dan asfiksia, atau sesak nafas, tidak selalu meninggalkan tanda-tanda fizikal, menurut doktor.)

Dua hari kemudian, daerah itu melepaskan sebuah penyataan yang mengaitkan penyebab kematian Floyd sebagai 'penangkapan kardiopulmonari yang merumitkan subdual, pengekangan, dan tekanan leher penguatkuasaan undang-undang'-yang pada dasarnya bermaksud dia mati kerana jantung dan paru-parunya berhenti ketika dia dikawal oleh polis. Pengumuman itu dibuat hanya beberapa jam selepas keluarga Floyd penemuan yang dikeluarkan dari autopsi peribadi yang berasingan yang menentukan bahawa Floyd telah benar-benar mati akibat gabungan lutut Chauvin di lehernya dan tekanan di punggungnya daripada pegawai lain. (Salinan autopsi dengan semua butirannya belum disebarkan kepada umum.)

Menurut bedah siasat daerah saringan toksikologi , yang diringkaskan di bawah ini dan dilakukan sehari selepas kematian Floyd, dia mabuk dengan fentanil dan baru-baru ini menggunakan metamfetamin (serta bahan lain) sebelum Chauvin tersedak.

Lebih khusus lagi, Floyd diuji positif untuk 11 ng / mL fentanyl - yang merupakan penghilang rasa sakit opioid sintetik - dan 19 ng / mL methamphetamine, atau meth, walaupun tidak jelas dengan kaedah apa mabuk memasuki aliran darahnya atau atas sebab apa.

Tetapi yang lebih kompleks adalah membuktikan sama ada 'dia tinggi' pada saat pertemuannya dengan polis. Walaupun reaksi dan toleransi setiap orang terhadap ubat-ubatan tersebut berbeza-beza, dan kesan mencampurkan ubat-ubatan boleh sama sekali tidak dapat diramalkan, juruteknik makmal mengatakan fentanyl perlahan-lahan meninggalkan sistem pengguna, kebanyakannya melalui kencing, selama tiga hari sejak mereka mula-mula muncul. Selain itu, mereka menganggap 'kehadiran fentanyl di atas 0,20 ng / mL' - yang jauh lebih sedikit daripada jumlah yang terdapat dalam sistem Floyd - sebagai 'petunjuk kuat bahawa pesakit telah menggunakan fentanyl,' menurut Makmal Klinik Mayo .

Untukmetamfetamin, yang biasanya dihisap atau disuntik, pengguna merasakan euforia segera, dan kemudian kesan pengurangan ubat itu berlangsung dari lapan hingga 24 jam. Selepas 'tergesa-gesa' awal, jumlah meth berkurang dalam aliran darah mereka dan ujian untuk ubat itu dapat positif hingga lima hari. Per Pusat Perubatan Universiti Rochester , jumlah metamfetamin yang terdapat dalam aliran darah Floyd (19 ng / mL atau .019 mg / L) adalah 'dalam jangkauan' beberapa 'terapi atau penggunaan yang ditetapkan' oleh sesetengah pesakit.

Selain itu, pemeriksa perubatan Hennepin County menyatakan tahap darah Floyd membuatnya seolah-olah dia 'baru-baru ini' menggunakan met pada masa lalu, bukan bahawa dia memuncak tinggi dari itu, dan penyiasat daerah tidak menyenaraikan ubat-ubatan tersebut sebagai penyebab kematian Floyd , tetapi sebagai 'keadaan penting' yang mempengaruhi bagaimana dia meninggal.Atas sebab-sebab tersebut dan mempertimbangkan jumlah metamfetamin yang dikesan dalam laporan toksikologi Floyd, adalah keterlaluan bukti saintifik untuk mendakwa Floyd 'tinggi pada met' sebelum polis mencekiknya - walaupun aliran darahnya terbukti positif terhadap ubat tersebut.

Tetapi semasa membuat analisis itu, adalah penting untuk mempertimbangkan pandangan sekumpulan doktor dan psikiatri bilik kecemasan, yang setelah kematian Floyd menulis di Amerika saintifik : 'Apabila orang kulit hitam dibunuh oleh polis, watak mereka dan juga mereka anatomi diubah menjadi pembenaran atas pembebasan pembunuh mereka. Ini adalah taktik yang diasah. '

lelaki disebat hingga mati kerana mencabul bayi berusia 2 tahun

Selanjutnya, a surat bagi pihak ribuan doktor kulit hitam dan pekerja penjagaan kesihatan di Amerika yang bertajuk “The‘ Collective Black Physicians ’Statement’ mengenai kematian Tuan George Floyd ”menyatakan:

Apa-apa sebutan mengenai potensi mabuk yang mungkin dipengaruhi oleh Mr. Floyd pada tahap pemeriksaan autopsi fizikal ini. Dalam autopsi perubatan, hasil pemeriksaan toksikologi kencing sering tidak tepat. Semua bahan mesti dikesan dan disahkan dalam darah dan / atau organ tertentu sebelum dapat dikatakan bahawa seseorang itu mabuk dan kematian adalah komplikasi ketoksikan tersebut.

Hasil Lembaran Rap dan Toksikologi Floyd Kemungkinan Berperanan dalam Percubaan Pembunuhan Pegawai

Kami dapat memberi kepercayaan kepada sejarah untuk kesimpulan kami mengenai perkara ini. Sebagai contoh, semasa perbicaraan pembunuhan George Zimmerman - yang, walaupun bukan pegawai polis, akhirnya dibebaskan dari tuduhan pembunuhan dalam penembakan maut Trayvon Martin , seorang remaja berkulit hitam, pada tahun 2012 - laporan mengenai jenayah Martin yang dikatakan ponteng dan kecil menjadi berita utama . Begitu juga, orang menarik perhatian terhadap catatan penangkapan Alton Sterling , seorang lelaki kulit hitam berusia 37 tahun yang ditembak dan dibunuh oleh seorang pegawai polis kulit putih di Baton Rouge, Louisiana, pada tahun 2016, ketika saudara-saudaranya yang masih hidup mengajukan tuntutan kematian yang salah terhadap polis dan bandar (yang masih berlanjutan sejak penulisan ini ).

Dalam kes penggunaan kekerasan yang mematikan oleh polis, keempat-empat pegawai - Lane, Kueng, Chauvin dan Thao - dipecat dari MPD sehari selepas pembunuhan kontroversi Floyd dan didakwa secara jenayah.

Bagi veteran MPD 19 tahun, Chauvin, 44, yang menghadapi tuduhan paling berat terhadap keempat-empat lelaki itu, pendakwa Hennepin County pada mulanya menuduhnya pembunuhan darjah tiga dan pembunuhan darjah dua. Tetapi pada awal bulan Jun, setelah Menteri Minnesota Tim Walz meminta Peguam Negara Keith Ellison untuk mengambil alih kes itu, Ellison meningkatkan caj tersebut jadi bekas pegawai MPD kini menghadapi tuduhan pembunuhan tahap kedua yang lebih berat, selain tuduhan asal yang dikemukakan oleh pendakwa daerah. (Baca aduan terbaru itu di sini .) Dia membuat penampilan pertama di mahkamah pada 8 Jun 2020, yang kebanyakannya bersifat prosedural, dan ditahan dengan jaminan $ 1,25 juta.

Sementara itu, Thao, Kueng dan Lane menghadapi tuduhan membantu dan bersekongkol dengan pembunuhan peringkat kedua ketika melakukan kejahatan, dan dengan menolong dan bersubahat dengan pembunuhan tahap kedua dalam pembunuhan Floyd. (Anda boleh membaca tuduhan penuh terhadap Thao di sini Kueng di sini , dan Lorong ke sini .) Mereka membuat pengadilan pertama pada 4 Juni 2020, di mana seorang hakim menetapkan jaminan bagi masing-masing dari mereka $ 750,000 jika mereka bersetuju dengan syarat-syarat tertentu, seperti meninggalkan pekerjaan penguatkuasaan undang-undang dan mengelakkan hubungan dengan keluarga Floyd. Satu minggu kemudian, Lane, 37,mencatatkan jumlah itu dan dibebaskan dari penjara Hennepin County, dan peguamnya memberitahu Star Tribune dia merancang untuk mengemukakan usul untuk menolak tuduhan tersebut.

Sehingga laporan ini, keempat-empat pegawai dijadualkan untuk membuat pengadilan berikutnya pada 29 Jun 2020, dan tidak ada perbincangan yang difokuskan oleh prosiding mahkamahSejarah jenayah Floyd atau penggunaan dadah, kecuali dokumen pengecasan yang menyebut laporan autopsi Hennepin County dan penemuan toksikologi.

Mengapa Orang Menarik Perhatian kepada Sejarah Jenayah Lelaki Hitam yang Meninggal Dunia dalam Polis

Selama beberapa dekad, sudut internet dan wartawan telah menyoroti catatan jenayah orang bukan kulit putih yang dibunuh oleh pihak berkuasa atau terperangkap dalam video viral, tidak kira relevannya lembaran rap tersebut.

Salah satu yang lebih buruk contoh adalah kes Charles Ramsey , seorang 'dude hitam yang menyeramkan' yang digambarkan sendiri yang membantu menyelamatkan Amanda Berry, seorang wanita Cleveland yang telah diculik dan disandera selama bertahun-tahun di sebuah rumah berhampiran Ramsey's, pada tahun 2013. temu ramah mengenai penyebaran penyebaran seperti api liar dalam talian, tetapi kemudian stesen TV tempatan menyiarkan kisah mengenai masa lalu jenayahnya (kemudiannya dikeluarkan dan stesen itu meminta maaf ).

Lebih serupa dengan kes Floyd adalah contoh Sterling dan Martin, lelaki kulit hitam yang disebut di atas yang masing-masing mati di tangan polis dan sukarelawan pengawal kejiranan, dan yang sejarahnya dilacak dalam berita selepas mereka mati, nampaknya seperti sebahagian daripada usaha untuk menafikan mereka mati syahid.

Peguambela reformasi polis mengatakan bahawa corak itu menyalahkan mangsa keganasan polis dan mengalihkan perhatian masyarakat daripada isu paling penting di tengah-tengah insiden ini: Pegawai terlalu sering menggunakan kekerasan ketika berurusan dengan warganegara, terutama jika mereka berkulit hitam, asli, atau orang yang berwarna.

Kevin O Cokley, seorang profesor psikologi di University of Texas di Austin yang mengkaji kekejaman polis terhadap orang kulit hitam Amerika, menjelaskan psikologi di sebalik corak media dalam e-mel kepada Snopes. Orang-orang yang memperhatikan masa lalu jenayah Floyd, khususnya, dia menulis:

Ia sesuai dengan apa yang disebut oleh ahli psikologi hipotesis dunia-adil , yang merupakan bias kognitif di mana orang percaya bahawa dunia itu adil dan teratur, dan orang mendapat apa yang mereka patut. Sukar bagi orang untuk mempercayai bahawa perkara buruk boleh berlaku kepada orang baik atau orang yang tidak layak mendapatkannya. Ini kerana jika orang tahu bahawa perkara-perkara ini berlaku, mereka harus memutuskan sama ada mereka ingin melakukan sesuatu atau duduk diam-diam mengetahui bahawa ada ketidakadilan yang berlaku di sekitar mereka.

Tambahan pula, rakannya Richard Reddick , seorang dekan bersekutu di College of Education universiti, memberitahu kami dalam wawancara melalui telefon bahawa dakwaan mengenai Floyd juga merupakan produk dari persekitaran media yang sangat terpolarisasi pada zaman itu, ditambah dengan penceritaan bermasalah bertahun-tahun oleh ahli politik dan wartawan yang menggambarkan lelaki kulit hitam hanya sebagai ' entiti jenayah ”dan bukannya orang bernuansa. Dia berkata:

Ini adalah sesuatu yang sering dialami oleh lelaki kulit hitam - tidak sering dilihat sebagai manusia yang kompleks dan utuh, yang telah melakukan perkara yang luar biasa dan bukan perkara yang luar biasa dalam hidup mereka, tetapi hanya seorang penjahat. ... Ini adalah sesuatu yang nampaknya sangat spesifik untuk lelaki kulit hitam yang dibunuh dengan adilkita harus mencari alasan, atau alasan, atau justifikasi untuk itu, tidak kira apa pun itu.

Dengan kata lain, katanya, mengalihkan narasi masyarakat dari tindakan pegawai polis dan ke sejarah jenayah Floyd adalahkomunikasi berulangstrategi 'yang dimaksudkan untuk membuat kita tidak melihatnya sebagai korban, tidak berperikemanusiaan, dan menjadikannya karikatur.' Orang boleh melanggani trofi 'dia datang' sehingga mereka tidak perlu merasa kasihan terhadap mangsa kekejaman polis dan dapat menolak tanggungjawab polis atas tindakan mereka, kata Reddick. Dia menambah:

Saya tidak mempercayai motivasi orang-orang yang mengemukakannya. … Sudah tentu mereka bertanya, ‘Mengapa [sejarah jenayah Floyd] tidak diliput di media utama?’ Dan itu kerana tidak relevan dengan cerita semacam ini. Apa yang berlaku kepada George Floyd di Minneapolis tidak ada kaitan dengan apa yang berlaku kepadanya, apa yang dia lakukan, pada tahun 2007.

Pada ketika itu, Reddick mengatakan penangkapan dan penahanan Floyd di masa lalu mungkin secara wajar muncul dalam 'potret sihat' mengenai kehidupan Floyd (seperti kisah AP ini ), sementara O Cokley mengatakan bahawa media berita harus tidak sertakan latar belakang dalam kisahnya tentang Floyd kerana 'tidak ada kaitan dengan tingkah laku pegawai,' dan kerana 'tdi sini tidak ada penyeragaman penyertaan maklumat latar belakang mengenai kisah yang melibatkan mangsa salah laku polis. ' Reddick menyimpulkan fenomena seperti ini:

Kita tidak seharusnya menyatukan kerumitan hidup seseorang dengan peristiwa yang berakhir dengan nyawanya yang hilang - saat-saat dan masa itu relevan, tetapi bukan sabitan jenayah dari tahun-tahun sebelumnya kerana ini seharusnya merupakan negara di mana, ketika anda menjalani hukuman anda, anda kini dapat membina semula hidup anda, seperti apa yang dia cuba lakukan.

Pada Januari 2013, setelah Floyd dibebaskan kerana rompakan yang diperburuk, orang yang mengenalinya mengatakan dia kembali ke Wad Ketiga Houston 'dengan kepalanya di sebelah kanan.' Dia menganjurkan acara dengan pendeta setempat, berperanan sebagai mentor bagi orang-orang yang tinggal di kompleks perumahan awamnya, dan disebut dengan mesra 'Big Floyd' atau 'O.G.' (gangster asal) sebagai tajuk penghormatan terhadap seseorang yang telah belajar dari pengalamannya. Kemudian pada tahun 2014, Floyd, seorang bapa kepada lima anak, memutuskan untuk pindah ke Minneapolis untuk mencari pekerjaan baru dan memulakan bab baru.

'Dunia mengenali George Floyd, saya kenal Perry Jr,' kata Kathleen McGee , ibu saudaranya (merujuk kepada nama panggilannya untuk Floyd), di pengebumiannya pada 9 Jun 2020. 'Dia adalah bajingan kecil yang sial, tapi kami semua menyayanginya.'

Khabar angin meningkat setelah kematian George Floyd dan mengakibatkan protes terhadap keganasan polis dan ketidakadilan kaum di Amerika Syarikat. Tetap dimaklumkan. Baca liputan khas kami, menyumbang untuk menyokong misi kami, dan mengemukakan sebarang petua atau tuntutan yang anda lihat di sini .